Tuesday, December 27

saudara kita


Sabda Nabi s.a.w sesiapa yang tidak mengambil tahu mengenai saudaranya..dia bukanlah dari kalangan umatku..”


Kini Revolusi di Syria telah masuk 8 bulan dan keadaan sebenar disana adalah sgt dahsyat. Rakyat dibunuh, diseksa, para wanita diperkosa, dan pelbagai lagi kekejaman yg dilakukan oleh rejim Bashar Al-Asaad terhadap rakyat Syria sendiri.




Latarbelakang Syria

- Syria diperintah oleh golongan syiah yg sesat

- Komponen rakyat Syria: 6% syiah, 10% kristian, 84% Islam

- Syria merdeka drp Perancis pd tahun 1945

- Pada 1971, Hafiz Al-Asaad menjadi Presiden Syria selama sekitar 30 tahun

- Kini anaknya, Bashar Al-Asaad menjadi Presiden Syria setelah kematian bapanya, Hafiz



Asaad & Israel

- Asaad mendakwa negara Syria benteng yang berdepan dengan Israel – satu pembohngan kerana tak pernah sebiji peluru pun ditembakkan ke arah Israel, Bukit Golan yg dirampas israel drp Syria masih menjadi milik Israel; malahan pihak tentera rejim Asaad memilih utk membunuh penduduk Syria yg tinggal 6 km drp sempadan israel, berbanding membunuh tentera israel di sempadan

- Bashar Asaad dan saudara perempuannya Bushra menghubungi Netanyahu yang menyatakan bahawa Bashar tetap pemimpin yang menjaga maslahah Israel



Punca Revolusi Syria

- 28 orang murid sekolah rendah yang bermain2 telah menulis protes di papan dinding yg mengutuk rejim Bashar. Kanak2 ini kemudiannya telah ditangkap – seorang dibunuh dan selainnya diseksa, dengan cara mencabut kuku2 tangan dan kuku2 kaki mereka

- Apabila para bapa mahu mengambil anak2 mereka, para penyiksa mengatakan bahawa “biar kami bersama wanita kamu supaya dapat anak baru!”(memperkosa isteri2 mereka supaya melahirkan anak baru)

- Perkara ini merupakan sesuatu yg sangat menghinakan!!

- Perkara ini telah mencetuskan Revolusi Syria



Rakyat Syria Bangkit!

- 15 Mac 2011 bermula pemberontakan besar-besaran hingga kini

- 157 tempat memberontak (hancurkan patung Asad); Jumaat 2 Disember yang lepas 3 juta rakyat memberontak

- Pada mulanya Asad menggunakan senjata sementara rakyat tidak menggunakan senjata

- Damsyik dan Haleb pun sudah mula bangun

- Sebuah kampung 6 km dari Golan diserang, tapi Asad tidak pula menyerang Israel yg merampas Bukit Golan itu

- Kini 29,000 orang tentera telah berpaling tadah meninggalkan rejim dan berpihak kpd rakyat Syria. Mereka berkawal melindungi rakyat Syria



Kekejaman pihak rejim

- Kini sudah 10,000 syahid (termasuk budak Kristian yang mati), ada juga puak Druz bersama-sama pemberontak

- 39,000 rakyat telah cedera

- Sekitar 100,000 dipenjara dan diseksa, mata dicungkil, lidah dipotong, 413 syahid setelah diseksa

- 400 kanak-kanak syahid

- Wanita diperkosa depan suami

- Dalam satu kejadian, hospital diserang menyebabkan 19 doktor dibunuh, dan 40 orang pesakit dibunuh

- Zainab al-Husni berusia 23 tahun cuba diperkosa oleh tentera. Namun beliau melawan – beliau diseksa dan terus anggota badannya dipotong 4 kerat, kemudian dilemparkan ke depan keluarganya

- Umm ‘Abdillah diperkosa oleh lima orang tentera, mereka mengatakan bahawa anaknya bukan Abdullah tapi ‘Abdu Bashar, ‘Abdu Maher (saudara Bashar Asad)

- Pemberontak yang ditangkap dipaksa menukar syahadah kepada lailahaillabashar (kelihatan jelas dalam video yang dikongsikan)

- Kapal terbang, 400 kereta kebal digunakan untuk menyerang rakyat dan 21 masjid serta 4 gereja telah dimusnahkan

- Kini seramai 16 000 orang pelarian rakyat Syria berada di sempadan Turki



Itulah serba sedikit info/maklumat yg benar yg KSA dapat kongsikan kpd Sahabat Aqsa dan para pelawat sekalian. Pihak KSA harap agar Sahabat Aqsa/pelawat/pembaca dapat 'share' info ini kpd rakan2 yg lain.

Marilah kita banyakkan berdoa kpd Allah swt agar membantu dan melindungi rakyat Syria yg dalam kesusahan.




Monday, December 12

Malu Nak Jadi Baik


Iman Itu Masih Ada.

Tatkala hati terkesan dengan perbuatan dosa yang dilakukan, itu bukti tandanya iman masih ada. Penyesalan itu salah satu daripada peringkat taubat.

Fitrah manusia suka akan kebaikan. Sebenarnya melakukan kebaikan lebih mudah daripada melakukan maksiat. Tak percaya?

Mana lebih senang. Pergi konsert atau pergi masjid? Kalau pergi konsert, perlu keluarkan duit untuk membeli tiket dan bersesak-sesak dengan orang ramai. Faedah? Belum tentu. Kalau pergi masjid, langkahan kaki pun sudah dikira. Tidak perlu keluarkan modal. Malah makindicintai Allah. Asal niat betul.

Mana lebih senang. Bersedekah atau mencuri? Kalau bersedekah, hanya keluarkan duit. Zahirnya berkurang sedangkan hakikatnya semakin meningkat saham di sana. Kalau mencuri, hati gelisah dan tidak tenteram. Hidup dalam ketakutan. Tidak bahagia.

Selagi dunia tidak kiamat, selagi itu peluang masih ada. Kenapa harus memandang dosa yang lalu sedangkan kita masih punya waktu?

Pandangan manusia. Cuba jadi tegas! Manusia kalau kita buat baik, ada orang tidak suka. Kalau kita buat jahat apatah lagi, mesti ramai juga yang tidak suka. Jadi, buat hanya apa yang Allah suka walaupun manusia tidak suka. Pegang prinsip itu! Kerana kita bukan hamba manusia, kita hamba Dia! Ini bukan marah tetapi tegas dan semangat!.





Create the Future

Kita selamanya tidak akan pernah tahu apa yang bakal terjadi pada masa hadapan. Tetapi kita boleh mengubahnya mulai hari sekarang. Apa yang kita buat hari ini, itulah yang bakal terjadi pada hari esok. Yang penting, tanya pada diri, jika ingin melakukan kebaikan, di manakah usaha? Begitu juga dengan soal rezeki dan jodoh. Qada muallaq iaitu ketentuan Allah yang tercatat di lauhul mahfuz dan kita boleh mengubahnya. Tetapi itu semua bergantung kepada sejauh mana usaha dan doa.

Mari saya datangkan satu analogi. Katakan Ahmad seorang pelajar yang bermasalah, malas belajar dan menghisap rokok. Tiba suatu ketika, terdetik penyesalan di hatinya. Dan ketahuilah, saat itu, dia punya dua peluang. Peluang ke arah kebaikan atau sebaliknya. Terhimpit antara dua lorong.

Lorong pertama, memilih untuk rajin belajar dan meninggalkan tabiat menghisap rokok. Lorongkedua, masih tetap dengan perangai dan tabiat lama. Apakah mungkin jika dia masih berada di lorong kedua, pada masa hadapan nanti dia bakal menjadi seorang graduan universiti yang punya sahsiah mulia dan cemerlang? Sudah tentu tidak! Tetapi sebaliknya yang berlaku jika lorong pertama yang menjadi pilihan.

Ini yang saya maksudkan. Bukan mahu menjadi ahli nujum. Cuma mengajak untuk bersama membina masa hadapan. Mencipta jalan cerita sendiri. Kita umpama pelakon di pentas dunia. Kita punya kuasa untuk mengarah jalan drama sendiri. Dan yang pasti hanya ada dua pilihan yang terbentang. Satu lorong yang dipilih, akan membawa kepada lorong yang lain. Jika lorong kebaikan dan perubahan yang dipilih, pasti kesudahannya juga begitu. Begitu juga sebaliknya. Inilah sunnatullah.


Buat Dirimu...

Sayangku nisa', usah biarkan keterlanjuranmu menjadi sejarah hitam yang terus mencalit debu kehitaman walau hingga ketika ini. Itu semua sejarah dahulu dan ketahuilah hari ini juga bakal menjadi sejarah. Tetapi bezanya sejarah dahulu itu menjadi suatu pengajaran yang besar buat diri. Dan sejarah yang bakal ditelusuri ini, ketahuilah, dirimu masih punya waktu. Usah persiakannya!

Juga buat diri yang rindu akan kebaikan. Apakah saat Allah mendatangkan penyesalan di hatimu, engkau mahu melepaskan peluang ini? Apakah pada saat Allah membuka jalan taubat buatmu, engkau memilih untuk semakin menjauh daripada-Nya walaupun tanpa kerelaan hanya kerana malu dengan manusia sekeliling? Atau merasa diri itu terlalu kotor dan tidak layak untuk diampunkan? Ketahuilah Dia Maha Pengampun. Usah pedulikan pandangan mereka dan mereka itu, tetapi dongaklah ke atas, dan ketahuilah Dia menunggumu untuk sujud kepada-Nya! Bersama air mata taubat seorang hamba!

Buat nisa', walau dirimu merasa tiada yang menyayangi, ketahuilah aku di sini amat menyayangimu sekalipun kita tiada pernah mengenali. Tetapi walau sebesar mana kasihku kepadamu, masih pasti belum mampu menandingi kasih-Nya terhadapmu. Apakah saat ini masih mahu berpaling?



Motivasi daripada Kisah.

Saya memahami, berbicara itu mudah tetapi mahu melakukan itu tidak semudah bicara dan tulisan. Kerana itu perlu kepada kisah-kisah yang dapat menguatkan hati. Yang bisa meneguhkan keazaman dalam diri untuk menjadi lebih baik.

Pasti dan sudah tentu pernah mendengar kisah seorang pelacur perempuan. Yang kiranya dipandang manusia begitu kotor dan jijik pada masa kini sehingga melahirkan anak di luar perkahwinan yang sah. Walaupun mereka itu kini telah menyesal dan ingin berubah tetapi tetap dipandang serong. Tiada sokongan dan semangat yang ditiup tika mereka lemah. Kerana terusan dihantui dosa-dosa lalu.

Dengarkan kisah ini yang ingin saya putar kembali. Kembali kepada kisah pelacur perempuan. Yang berzina. Tetapi dimasukkan ke dalam syurga oleh Allah hanya kerana memberi minum kepada seekor anjing. Tidakkah rahmat Allah itu luas? Kerana itu berhenti menghukum manusia. Walau kotor pada pandangan manusia, kita tiada pernah mengetahui apakah pandangan-Nya.

Lihat diri sendiri dan nilai. Diri sendiri juga belum tentu baik. Diri sendiri juga belum tentu dipandang-Nya. Walaupun kita melakukan kerja dakwah, walaupun diri itu sentiasa memberi tazkirah, walaupun diri itu aktif dalam program keagamaan. Saya suka untuk kembali mengingatkan kepada niat. Lagi sekali, lihat dan nilai. Itu semua tidak bermakna jika hati terdetik riak dan melakukan kerana ingin dipandang hebat oleh manusia. Kerana ingin supaya manusia memandang tinggi. Kerana ingin manusia memandang diri itu bagus, baik, soleh dan solehah. Tika itu, tanya diri sendiri, di mana niatmu yang kau katakan kerana Allah?

Lagi saya bawakan kisah yang cukup sering didengari. Kisah pembunuh yang telah membunuh 99 orang.Lihat usaha dan kehendaknya yang ingin bertaubat. Pembunuhannya mencukupi 100 orang apabila membunuh seorang alim yang mengatakan bahawa dia telah tiada harapan.

Namun, tidak pernah cuba untuk berputus asa. Mengikut nasihat seorang alim yang lain yang mengatakan bahawa perlu penghijrahan ke satu perkampungan yang suasananya bisa membantunya bertaubat. Namun,di pertengahan jalan, dia meninggalkan dunia tanpa sempat bertaubat. Tetapi dalam keadaan sedang usaha bertaubat. Dan dia dimasukkan ke dalam syurga.

Kesimpulan.

Kita tidak akan pernah bisa mengubah masa lalu, tetapi kita masih bisa bertindak mulai sekarang untuk mencipta sejarah baru.

Andai tiada berhenti memikirkan pandangan manusia, langkah kita tiada ke mana. Mereka tiada untung tetapi kita tetap rugi.

Sentiasa bersangka baik dengan Allah. Apabila jalan hidup kita begitu dan begini,yakinlah itu yang terbaik. Apabila kita melakukan dosa, Dia ada memberi keampunan. Saat kita lemah dan terhimpit, Dia ada meniupkan semangat dan kekuatan. Allah ada menyebut bahawa Dia bersama sangkaan hamba-Nya. Andai kita yakin dosa-dosa kita akan diampunkan, Dia dengan rahmat dan sifat Maha Pengampun-Nya akan mengampunkan dosa hamba-hamba-Nya yang benar-benar ikhlas dan bersungguh.



Monday, December 5

lelaki Ghuraba'


Rahsia seorang lelaki Ghuraba':
Ghuraba' = Asing, jarang ditemui



P: Kenapa awak tak pernah minta gambar saya walaupun dah lama kita berkawan?
L: Bagi saya itu bukan satu kepentingan. Saya hanya akan lihatnya bila sampai masanya. (Lihat hanya untuk melamar).
P: Kenapa awk tak pernah minta nombor fon saya?
L: Itu mungkin akan menjadi perangkap syaitan antara saya dan awak.
P: Kenapa awak tak penah puji saya macam laki2 lain puji awek dorang?
L: Puji2an hanya untuk Allah yang Maha Esa.
P: Kenapa awak tak macam lelaki lain, yang selalu bergurau senda dengan perempuan2?
L: Rasulullah saw tidak pernah bergurau dengan mana2 perempuan bukan mahram. kecuali isteri2nya sahaja.
P: Kenapa awak terlalu tegas dengan perempuan2 yang cuba kenal dgn awk?
L: Umar Al-Khattab seorang yg tegas. Saya mahu mencontohi beliau. Lelaki dan perempuan ibarat magnet. kalau saya bersikap terlalu mesra, perempuan2 akan mengambil kesempatan atas kemesraan saya dan ini akan menimbulkan satu harapan dalam hati mereka. Saya sangat cintakan wanita sebab itu saya tidak mahu mengecewakan mereka. Allah lebih mengerti. Wassalam...
P: Allahu Akbar... Ini pertama kali saya jumpa lelaki seperti awak....

p/s: Let's turning point to be a better person... Stop intermingling between male n female!!
Dishare dr seseorang, harap boleh diambil iktibar oleh sume...

Tuesday, November 29

tujuh keadan keadaan mayat dalam kubur



Assalamualaikum...

Kali ini ana ingin berkongsi kepada semua sahabat pembaca sebuah kisah untuk menjadi pengajaran kepada kita. Dari segi kesahihan cerita ini ana pun tidak pasti, namun ana melihat pengajaran yang ada dalam cerita ini dapat memberi kesedaran kepada kita selaku seorang insan yang bergelar hamba kepada Allah swt. Selamat membaca dan mengambil pengajaran daripada kisah ini, moga-moga ALLAH swt melontarkan cahaya hidayah dan keinsafan ke dalam diri kita..amiin..(^_^) 





Terdapat seorang pemuda yang kerjanya menggali kubur dan mencuri kain kafan untuk dijual. Pada suatu hari, pemuda tersebut berjumpa dengan seorang ahli ibadah untuk menyatakan kekesalannya dan keinginan untuk bertaubat kepada Allah s. w. t. Dia berkata, "Sepanjang aku menggali kubur untuk mencuri kain kafan, aku telah melihat 7 perkara ganjil yang menimpa mayat-mayat tersebut. Lantaran aku merasa sangat insaf atas perbuatanku yang sangat keji itu dan ingin sekali bertaubat."

" Yang pertama, aku lihat mayat yang pada siang harinya menghadap kiblat. Tetapi pabila aku menggali semula kuburnya pada waktu malam, aku lihat wajahnya telahpun membelakangkan kiblat. Mengapa terjadi begitu, wahai tuan guru?" tanya pemuda itu. " Wahai anak muda, mereka itulah golongan yang telah mensyirikkan Allah s. w. t. sewaktu hidupnya. Lantaran Allah s. w. t. menghinakan mereka dengan memalingkan wajah mereka dari mengadap kiblat, bagi membezakan mereka daripada golongan muslim yang lain," jawab ahli ibadah tersebut.

Sambung pemuda itu lagi, " Golongan yang kedua, aku lihat wajah mereka sangat elok semasa mereka dimasukkan ke dalam liang lahad. Tatkala malam hari ketika aku menggali kubur mereka, ku lihat wajah mereka telahpun bertukar menjadi babi. Mengapa begitu halnya, wahai tuan guru?" Jawab ahli ibadah tersebut, " Wahai anak muda, mereka itulah golongan yang meremehkan dan meninggalkan solat sewaktu hidupnya. Sesungguhnya solat merupakan amalan yang pertama sekali dihisab. Jika sempurna solat, maka sempurnalah amalan-amalan kita yang lain,"

Pemuda itu menyambung lagi, " Wahai tuan guru, golongan yang ketiga yang aku lihat, pada waktu siang mayatnya kelihatan seperti biasa sahaja. Apabila aku menggali kuburnya pada waktu malam, ku lihat perutnya terlalu gelembung, keluar pula ulat yang terlalu banyak daripada perutnya itu." " Mereka itulah golongan yang gemar memakan harta yang haram, wahai anak muda," balas ahli ibadah itu lagi.

" Golongan keempat, ku lihat mayat yang jasadnya bertukar menjadi batu bulat yang hitam warnanya. Mengapa terjadi begitu, wahai tuan guru?" Jawab ahli ibadah itu, " Wahai pemuda, itulah golongan manusia yang derhaka kepada kedua ibu bapanya sewaktu hayatnya. Sesungguhnya Allah s. w. t. sama sekali tidak redha kepada manusia yang menderhakai ibu bapanya."

" Golongan kelima, ku lihat ada pula mayat yang kukunya amat panjang, hingga membelit-belit seluruh tubuhnya dan keluar segala isi dari tubuh badannya," sambung pemuda itu. " Anak muda, mereka itulah golongan yang gemar memutuskan silaturrahim. Semasa hidupnya mereka suka memulakan pertengkaran dan tidak bertegur sapa lebih daripada 3 hari. Bukankah Rasulullah s. a. w. pernah bersabda, bahawa sesiapa yang tidak bertegur sapa melebihi 3 hari bukanlah termasuk dalam golongan umat baginda," jelas ahli ibadah tersebut.

" Wahai guru, golongan yang keenam yang aku lihat, sewaktu siangnya lahadnya kering kontang. Tatkala malam ketika aku menggali semula kubur itu, ku lihat mayat tersebut terapung dan lahadnya dipenuhi air hitam yang amat busuk baunya," " Wahai pemuda, itulah golongan yang memakan harta riba sewaktu hayatnya," jawab ahli ibadah tadi.

" Wahai guru, golongan yang terakhir yang aku lihat, mayatnya sentiasa tersenyum dan berseri-seri pula wajahnya. Mengapa demikian halnya wahai tuan guru?" tanya pemuda itu lagi. Jawab ahli ibadah tersebut, " Wahai pemuda, mereka itulah golongan manusia yang berilmu. Dan mereka beramal pula dengan ilmunya sewaktu hayat mereka. Inilah golongan yang beroleh keredhaan dan kemuliaan di sisi Allah s. w. t. baik sewaktu hayatnya mahupun sesudah matinya."



Ingatlah, sesungguhnya daripada Allah s. w. t kita datang dan kepadaNya jualah kita akan kembali. Kita akan dipertanggungjawabkan atas setiap amal yang kita lakukan, hatta amalan sebesar zarah.

Wallahua'lam



  sumber asal    http://tulisanseoranginsan.blogspot.com

Wednesday, November 23

khalifah



Allah jadikan manusia sebagai khalifah....

KHALIFAH, jwtn yg amat berat dipikul, dilepaskan tidak mungkin.

Tuntutan melunaskannya berliku2, payah dan perlu berbekal tabah dan sabar.

Ini adlh suratan hidup insan.

Dihidupkan dan dimatikan utk diuji siapa yg paling baik amalan mereka.


Namun, hati insan yg begitu rapuh kdgkala tewas dgn perasaan dan pujukan dunia.
Tugas khalifah seakan2 mahu ditgglkn.
Mahu bebas, lepas terbang meningglkn beban yg terlalu berat utk digalas.
Mana mungkin diri yg terlalu kerdil dan lemah tegar menjunjung tugas peninggalan anbia' dan rasul pilihan sedangkn gunung yg kuat memasak bumi menolak jwtn ini.


Setiap saat dan waktu diri ini menagih sebuah momentum sbgai penguat diri dan pengukuh jiwa.Hanya ayat Allah dan bingkisan drpd Rasul-Mu yg mampu
menghapus resah di hati UTK MELUNASKAN AMANAH ALLAH KPD KITA SBGAI KHALIFAH...









Friday, October 28

MUJAHIDAH ZAINAB AL-GHAZALI



Ada sebuah kisah menarik yang pernah terjadi di suatu negeri pada tahun 1965. Peristiwa ini, perlulah dijadikan pengajaran terutamanya untuk kaum muslimat. Di waktu itu, hiduplah seorang aktivis muslimah yang menyeru manusia kepada Allah SWT. Namanya Zainab Al-Ghazali.

Buat muslimat, jadikan ini semangat dan dorongan serta bukti bahawa muslimat juga mampu berjuang. selain itu,rakan-rakan bolehlah jadikan Mujahidah terkenal ini, Zainab Al-Ghazali sebagai idol..
MUJAHIDAH ZAINAB AL-GHAZALI
Dia adalah seorang da’ei wanita yang cukup gigih dalam dakwahnya. Dalam hidup sehariannya, yang ada didalam fikirannya hanyalah bagaimana menyebarkan kebajikan dan membimbing manusia ke jalan yang benar. Dia memiliki pengetahuan yang luas dan mendalam. Ketajaman kata-katanya dalam berdakwah membuat dia harus berhadapan dengan pemimpin negeri ini yang zalim pada saat itu.



Zainab Al-Ghazali pun telah menjalani fasa-fasa penyiksaan. Meremang bulu roma di saat mendengar kisahnya. Meski demikian, keyakinanannya akan pertolongan Allah swt., kelazatan iman yang dirasakannya, serta tekad yang membaja membuat ia terus bersabar. Pada Ogos 1965, Rumah Zainab Al-Ghazali digeledah oleh beberapa tentara, tanpa ada izin terlebih dahulu.

Tatkala ia meminta diperlihatkan surat penggeledahan, mereka menjawab, “Surat tugas yang mana, hai orang gila! Kami sekarang dalam masa, dimana kami bebas melakukan apa saja yang kami kehendaki terhadap kamu.” Tanpa penjelasan lain yang menjadi bukti, mereka terus mengheret Zainab Al-Ghazali keluar rumah dan dibawa dengan kereta. Tanpa pembelaan, muslimah yang tekun beribadah ini terus dimasukkan ke penjara. Namun dia tetap sabar dan mengharap pahala dari Allah swt. atas ujian yang diterimanya itu. Ia dimasukkan ke dalam ruangan penjara bernombor 24. Berikut adalah cerita pengalaman beliau sepanjang berada didalam penjara:


“Sebuah pintu ruangan yang sangat gelap dibuka, lalu aku dimasukkan kedalamnya. Dan ketika ruangan itu telah menelan diriku, aku mengucapkan, “Bismillah As-salamu’alaikum.” Kemudian, pintu itu ditutup kembali. Setelah itu, lampu yang sangat terang dinyalakan dengan tiba-tiba. Ini dimaksudkan untuk menyiksa diriku. Ruangan itu dipenuhi oleh beberapa anjing. Aku tidak mengetahui berapa jumlahnya. Aku pejamkan kedua mataku dan aku letakkan kedua tanganku didadaku, kerana ketakutan yang mencekam. Lalu aku dengar suara pintu dikunci dengan rantai dan gembok besar. Anjing-anjing itu terus menyerangku dan mengigit sekujur tubuhku, kepalaku, kedua tanganku, dadaku, punggungku dan di seluruh bagian tubuhku kurasakan tusukkan taring-taring anjing.

Sakit sekali. Tatkala aku mencuba membuka mata untuk melihat, maka dengan segera kupejamkan kembali kerana ketakutan yang sangat. Lalu kuletakkan kedua tanganku di bawah kedua ketiakku, sambil menyebut asma-asma Allah swt. (Asmaul Husna), mulai dari kata, “Ya Allah, Ya Allah…” Satu per satu nama agung Allah kubaca. Sementara anjing-anjing tiada berhenti mengigit tubuhku. Tusukkan taringnya kurasakan di kepalaku, pundakku, punggungku, dadaku, dan disekujur tubuhku.
Saat itu saya berdo’a kepada Allah swt. dengan mengatakan,



“Ya Allah sibukkanlah aku dengan (mengingat)-Mu, hingga melupakan selain-Mu. Sibukkanlah aku dengan (mengingat)-Mu, wahai Tuhanku. Wahai zat Yang Maha Esa, wahai zat Yang menjadi tempat bergantung. Bawalah aku dari alam kasar (dunia) ini. Sibukkanlah aku agar tidak mengingat seluruh hal selain-Mu. Sibukkanlah aku dengan (mengingat)-Mu, bawalah aku di hadirat-Mu. Berilah aku ketenangan yang sempurna dari-Mu. Liputilah aku dengan pakaian kecintaan-Mu. Berikanlah kepadaku rezeki mati syahid dijalan-Mu. Karunikanlah kepadaku kecintaan yang tulus kepada-Mu, keridhaan pada (ketentuan)-Mu dan Ya Allah, teguhkanlah diriku, sebagaimana keteguhan yang dimiliki oleh para ahli tauhid ya Allah!”

Doa tersebut kuucapkan, sementara binatang-binatang buas itu tidak berhenti menusukkan taringnya disekujur tubuhku. Detik demi detik, minit demi minit dan jam demi jam pun berlalu. Tiba-tiba pintu ruanganku terbuka, lalu aku dikeluarkan dari kamar. Aku membayangkan, bahawa pakaian putih yang kukenakan telah berlumuran darah. Itulah yang saya rasakan dan bayangkan bahwa anjing-anjing itu benar-benar telah mengigitku. Akan tetapi, betapa terkejutnya aku. Seolah-olah pakaianku tidak terkena sesuatu apapun, dan seolah-olah tiada satu pun taring yang menembus tubuhku. Mahasuci Engkau ya, Allah. Sesungguhnya Dia selalu bersamaku dan selalu mengawasiku. Ya Allah, apakah aku ini layak mendapatkan kurnia dan kemuliaan dari-Mu. Ya, Tuhanku bagimu segala puji. Semua itu kuucapkan di dalam hatiku. Para penjaga penjara hairan ketika mengetahui bahawa anjing-anjing tidak merobek-robek tubuhku.

Saya tidak mengetahui mengapa mereka amat hairan menyaksikan hal seperti itu. Bukankah Allah swt. telah berfirman

,“Hai orang-orang yang beriman, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu.” (Muhammad: 7)

Ini adalah peristiwa nyata yang terjadi semasa kekejaman pemerintahan. Peristiwa itu merupakan pertolongan yang diberikan Allah kepada Zainab Al-Ghazali, wanita muslimah tersebut. Mereka tidak berhenti melakukan penyiksaan kepada wanita muslimah ini. Hari demi hari berganti, bulan demi bulan teru berjalan dan tahun-tahun pun berganti. Namun, Zainab tetap terkurung didalam penjara dan menerima berbagai macam penyiksaan, tanpa kesalahan yang jelas.


Wahai saudaraku muslimah yang mulia, ini adalah realiti yang dialami oleh sebahagian saudarimu seaqidah yang tersebar di berbagai belahan bumi. Meski demikian, Zainab Al-Ghazali tetap bersabar dan mengharap pahala dari Allah, Dzat Yang Maha tinggi dan Maha kuasa. Ia selalu tegar kerana sangat yakin bahawa pertolongan Allah swt. pasti datang. Demikianlah, kekuatan iman itu dapat menimbulkan berbagai hal yang menakjubkan, sulit untuk dicerna oleh pemikiran manusia.



sumber asal: http://cheekylulu.wordpress.com


Sunday, October 23

Mohon hidayahMu untuk sentiasa dijalan yang Lurus


Ya ALLAH,
Maniskan hatiku dengan iman,
Cukupkan aku dengan bekalan sabar,
Meredah lautan hidup penuh dugaan ini.
Ya ALLAH,
Bantuku atasi amarah ini,
Dengan iman dan taqwa,
Kerana kata Luqmanul Hakim,
Taqwa adalah perahu yang utuh,
Di tengah lautan hidup ini.
Ya ALLAH,
Teguhkan hatiku,
Untuk terus melangkah dalam hidup ini,
Yang kurasakan saban hari memeritkan,
Jadikan ia kembali salju,
Kerana sabda Rasulullah s.a.w.,
Dunia ladang akhirat.
Ya ALLAH,
Aku ingin bahagia seperti mereka,
Meredah lautan dalam kedamaian dan kenyamanan.
Andai aku belum layak ya ALLAH,
Maka layakkanlah aku,
Dengan bekalan iman dan taqwa itu,
Yang kuyakini hanya itu,
Yang dapat menyelamatkan daku,
Dari berputus asa dengan rahmatMU...
Aku ingin bahagia,
Dalam dakapan kasihMU ya ALLAH...

Saturday, October 15

DUNIA=PENJARA @ SYURGA?

kekadang aku lemah,
terlalu taksub memikirkan hal dunia,
kekadang ak lupa,
bahawa dunia tu hanya sementara,
ALLAH boleh tarik bila-bila masa je..
mohon diberi petunjuk serta Inayah drMU ya Rabb..
smoga hati ini tdk terpengaruh dgn kilauan palsu yang meruntuhkan iman...


usrati jannati..



kagum dengan orang yang berkahwin usia muda, ada anak-anak, gaji sederhana tetapi masih 'waras' yakni sabar dan tetap tunaikan perintah Allah. Solat dijaga, Akhlak dipelihara. Banyak masa dihabiskan di atas jalan raya sebab berulang alik ke tempat kerja yg jauh, ambil anak di pusat jagaan, keluar awal pagi, balik lewat senja... Itulah tuntutan hidup di zaman mencabar.Namun, iman kekal di hati... 

p/s:moga ALLAH mmpermudahkn sgla urusan..

Wednesday, October 12

sahabat kekadang positif (+) kekadang negatif (-)


Kenapa ketika kita sihat, manusia suka berdamping dengan kita?

Kenapa ketika kita pandai, mereka suka bersama dengan kita?

Kenapa ketika kita senang, ramai yang datang menghampiri?

Kenapa ketika kita bahagia, mereka sentiasa ceria disisi?

Kenapa ketika kita berduit, ada saja yang mahu berkawan?

Kenapa ketika ada pengaruh, ramai yang menjejak kita?

Kenapa ketika kita sempurna, manusia tidak segan silu datang berbaik-baik?

Kenapa ketika kita tidak ada cacat cela, mereka bangga mengaku kita sahabat?

Kenapa? Kenapa? Kenapa?

Sebab hari ini kamu sudah tidak seperti dulu !!

Sebab kamu telah terpedaya dengan kata-kata manis mereka dahulu!!

Walhal kamu tidak ada apa-apa pun di mata mereka!!

Betulkah?




hurmm..tapi bila kita dalam keadaan sedih,

Bila keadaan sudah jadi begini..

Mana mereka yang kamu selalu banggakan dahulu?

Di mana mereka yang kamu lebih utamakan dahulu?

Mana mereka yang kamu bahagia mereka ada bersama?

Mana mereka yang seringkali kamu lebihkan?

Di mana mereka yang dahulu gelak ketawa ketika kamu sihat?

Mana wahai hati yang terasa...

Huh..

Itulah. Kan dah kata dan kamu juga tahu bukan.. Tak perlu berharap kepada manusia kerana mereka tidak ada apa-apa. Apa yang mereka boleh bagi? Apa yang mereka boleh buat? Mereka tidak selama-lamanya mengingatimu walaupun ketika itu kamu sangat mengingati mereka. Mereka tidak selama-lamanya menceriakan kamu sedangkan hari ini kamu kesunyian.

Perit, pedih dan sakit menusub kemas di hati ini..sabar, sabar dan terus sabar.


Baliklah wahai hati kembali kepada Allah...

Tuesday, September 20




sekian lame mnyepi..
sdg bergelumang dengn xtvti yang sgt padat kat maktab
asgmnt,pengurusan gerko(bola baling),komitmen kat syu'bah(persatuan),dll
penat+letih+malas,mcm2 perasaan ada

kekadang ada meeting
rasa mmg xnk pk pape,
tp cmtu la,
syukur ad shbt2 yg selalu mengingatkan.
Alhamdulillah..

betul la org cakap 
perjuangan ni susah
patut  la sikit je org join
mmg bsr tggungjwb dye
tapi..Gologan itulah yg dikasihi ALLAH

kekadang xingt semua tu,
duk lagho dgn dunia je
Ya Allah,
Nauzubillah..
thabatkanlah ak di jln Mu...


ttbe teringat kt nasyid ni..
Iqrar yg ada lam lirik tu,

"Hati Ini Sayu Mengenangkan
Sengsara Di Dalam Perjuangan
Jiwa Ku Merana Dan Meronta Mengharapkan
Kedamaian Dan Jua Ketenangan
Tetapi Ku Akur Pada Hakikat
Suka Dan Duka Dalam Perjuangan
perlu Ketabahan Dan Kekuatan"

p/s:moga kita sentiasa dibwh InayahNYA serta tergolong org yg dikasihi,,

Sunday, July 31

RAMADHAN... Tanda Allah masih cinta pada kita..

Kamu, saya dan mereka. Kita semua adalah pendosa. Ya. Sungguh, banyak kesilapan telah kita lakukan, hasil kelalaian kita selama ini. Sudah diingatkan berkali-kali tetapi tetap alpa dan leka. Akhirnya terpalitlah pada diri ini dosa-dosa, yang kalau kita lakarkan lukisan bentuk hati di atas kertas dan menitik satu titik hitam bagi setiap dosa, nescaya mungkin gelaplah lakaran bentuk hati itu lantaran banyaknya dosa-dosa kita.

Namun, pendosa seperti kita ini, Allah SWT berikan lagi Ramadhan kepadanya.

Apakah perasaan?

Jujurnya, saya rasa terharu apabila seorang pendosa seperti saya, diberikan oleh Allah SWT peluang untuk memasuki Ramadhan yang teramat-amat mulia ini.

Ya. Terharu. Seakan-akan Allah SWT bersuara:

“Nah, ini peluang untuk kamu membersihkan diri.”

Seakan-akan, ini adalah bukti tanda Allah masih ‘mahu’ pendosa ini memasuki syurgaNya.



Ramadhan yang mahal buat pendosa.

Hanya orang yang mati sahaja akan mengetahui nikmat hidup. Dan hanya orang yang mati sebelum Ramadhan sahaja yang akan mengetahui betapa mahalnya sebuah Ramadhan untuk dirinya.

Ramadhan adalah medan di mana Allah lambakkan segala ganjaran. Tetapi lebih dari ganjaran-ganjaran tersebut adalah, Ramadhan ini Allah lambakkan juga dengan peluang-peluang keampunan yang terbuka luas.

Daripada Abu Hurairah telah berkata bahawa Rasullah S.A.W telah bersabda yang bermaksud : “Sembahyang yang difardhukan kepada sembahyang yang sebelumnya merupakan penebus apa antara keduanya, dan Jumaat kepada Jumaat yang sebelumnya merupakan penebus apa antara keduanya, dan bulan kepada bulan(iaitu Ramadhan) merupakan kaffarah apa antara keduanya…”Hadith Riwayat Ahmad, Al-Hakim dan Baihaqi.

Abu Hurairah telah berkata bahawa Aku telah mendengar Rasulullah S.A.W bersabda tentang Ramadhan yang bermaksud : “Sesiapa yang mendirikannya(Ramadhan) penuh keimanan dan keikhlasan diampunkan baginya apa dosanya yang telah lalu.” Hadis riwayat Bukhari, Muslim, Tarmizi, Abu Daud, Nasai’e,Malik,Ahmad dan Baihaqi.

Mengapa peluang keampunan itu mahal?

Kerana keampunan itu memadamkan dosa-dosa.

Apakah yang lebih bermakna untuk seorang pendosa, selain dipadamkan dosa-dosanya?



Allah masih memandang kita. Apakah yang lebih besar?

Dan perasaan bahawa Allah SWT masih memandang kita, masih memberikan peluang kepada kita, nyatanya di situ ada tanda yang jelas bahawa ALLAH MASIH SAYANG KITA, justeru hati pendosa mana yang tidak kembang dengan perkara ini?

Seakan-akan orang yang lapar tidak makan berhari-hari, yang kemudiannya diberikan makanan. Begitulah pendosa-pendosa yang gelisah dengan dosa-dosanya dan kemudian diberikan ruang keampunan. Pasti ‘Sang Pemberi’ punya rasa belas.

Tidakkah kita rasa bertuah, di’belas kasihan’kan Allah SWT?

Allah SWT! Siapakah Allah? Tuhan Sekalian Alam. Yang Di tanganNya langit dan bumi. Yang Menguasai Segala-gala. Yang Maha Perkasa. Allah itulah yang sedang memandang kita para pendosa dan memberikan belas kasihanNya kepada kita dengan memberikan peluang Ramadhan kali ini buat kita.

Kita! Siapakah kita? Kita yang penuh dengan lumpur-lumpur dosa. Kita yang bila diberikan peringatan lupa. Kita yang bila ditegur tak ambil peduli. Kita yang terus-terusan mengulang dosa yang sama. Kita yang lambat bergerak menghargai peluang keampunanNya selama ini.

Apakah yang lebih besar dari perasaan “Allah Masih Memandang Aku. Allah Masih Sayang Aku.” Ini?

Nyata orang-orang yang melihat akan tersedar, lantas mengambil peluang Ramadhan ini.

Allah masih sayangkan kita.

Kita. Pendosa.



Penutup: Motivasi buat pendosa yang masih hidup. Ramadhan ini, berubahlah.

Tanda bersyukur bukanlah hanya dengan menyebut alhamdulillah.

Orang yang bersyukur dengan pemberian kedua-dua ibu bapanya, dia akan bersungguh-sungguh untuk hidup dengan baik. Ibu bapa beri duit untuk dia belajar, dia belajar bersungguh-sungguh.

Maka orang yang bersyukur dengan pemberian Allah SWT, dia akan bersungguh-sungguh untuk hidup dengan baik juga. Allah SWT memberikan kita Ramadhan untuk menjadi lebih baik, maka kita mengambil segala peluang yang wujud di dalam Ramadhan dengan bersungguh-sungguh.

Kalau Allah benci dengan kita, Dia boleh sahaja mematikan kita sebelum Ramadhan.

Tidak memasukkan kita dalam kalangan yang mendapat peluang ini.

Tetapi sekarang, Ramadhan telah tiba dan kita berada di dalamnya.

Maka marilah kita, para pendosa yang masih hidup ini, bersyukur, dengan mengambil peluang Ramadhan ini, menjadikan Ramadhan kali ini medan perubahan kita.

Ayuh!


* sumber asal: Langitilahi.com

Monday, July 25

HARI HIBURAN ISLAM




29 JULAI 2011
Tayangan filem Dalam Mihrab Cinta, 

30 julai 2011
bicara selebriti oleh 

  • = Dr Mohd Asri zainul abidin (mantan mufti perlis)
  • = Wardina Safiyyah (selebriti)
  • = Sham Kamikaza (pemuzik tanah air)
  • = Ustaz Hazrizal Jamil (saifulislam.com)
  • = Amin Idris (moderator tv al-hijrah)



    Pesan seorang Ustaz, "Ramadhan sudah semakin dekat maka bagi orang yang mahu berurusan dengan Allah secara bersungguh-sungguh maka selesaikanlah urusan lain dengan manusia sebelum tibanya masa Ramadhan. Lekaslah pergi shopping baju, pakaian dan persiapan raya dari sekarang. Repairlah rumah, kereta dan apa yang patut. Jangan biarkan dunia anda menghalang fokus kepada Sang Pencipta!!




     Nun di sana anak kehilangan
    Ibu dan ayah... entah di mana
    Nun di sana masih kedengaran
    Tangisan insan yang kelaparan 
    Kesedihan melanda
    Derita yang berpanjangan
    Belas kasihan pengharapan
    Dari redup mata yang lemah
    Tak siapa dapat merasa
    Di manakah belas kasihan
    Ramadhan menginsafkan kita
    Kesusahan mereka semua
    Ramadhan menyedarkan kita
    Senang tak lama
    Bahagia tak kekal
    Ketenangan hanya padaNya
    Kembalilah kepadaNya
    Nun di sana masih ada jalan
    Putih peluang kebaikan
    Sebulan di bulan Ramadhan
    Nun di sana anak kehilangan
    Ibu dan ayah... entah di mana
    Nun di sana masih kedengaran
    Tangisan insan yang kelaparan


    p/s;
    sgt berharap ramadhan kali  dpt mendidik hati yg lemah ni spya sentisa dgNYA,,
    permudahkanlah ya RABB..~~

    Monday, July 18

    kembali kepadaMU~

    saat kita meniti perjalanan duniawi
    tiba-tiba saja langkah terhenti
    berhenti pada satu persinggahan yakni mati
    bersediakah kita ini?

    Berlabuhnya kita diperhentian ini
    tidak kira siapa pun diri
    pasti kan terjadi kerana ianya janji
    bekalan apa yg kita bawa ke sini?

    Waktu ini bekas-bekas amalan ada disisi
    dibuka, untuk dijadikan persembahan diri
    tapi sayang, bekasnya kosong tidak berisi
    mahukah kita begini?

    Maka, akan terus menangislah diri
    tanpa ada siapa yang peduli lagi...

    Astaghfirullah...
    HambaMu belum mahu kembali..
    jom prepare diri ntuk bertemu ramadhan kareem..smoga kita sume bjaya mendapat trophy ramadhan.insyaAllah!
    "SeLaMat MenYamBut RaMaDhaN Al-MuBaraK"

    Tuesday, June 21

    Duhai Hati, Janganlah Terkorban Dengan Dunia


    Sesekali hati mengeluh dengan kesusahan dan kepayahan hidup. Terasa pedih dan rapuh, sakitnya seperti tiada hati lain yang mampu mengerti.
    Namun adakah kita sedar bahawa ia adalah ujian dari Allah?
    Kepayahan itu sesungguhnya adalah satu bentuk tarbiyah-Nya kepada hati.
    Pernah hati bersyukur kerana mendapat perhatian yang sedemikian dari Tuhannya?
    Terlebih banyak mengadu dari bertahmid rasanya.
    Tak tersedarkah hati bahawa segala yang diberinya itu adalah nikmat; kebahagiaan adalah nikmat, sakit adalah nikmat, perit itu adalah nikmat.
    Duhai hati, sedarlah, bukannya Tuhanmu tidak mendengar segala jerit perih, betapa pedih peritnya derita apa yang dialami, betapa segala yang hati ingin, tidak semua kan hati perolehi. Bukankah Dia sudah terang-terang berfirman:
    "Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui." (Surah Al-Baqarah ayat 216)


    Nah, Allah sendiri telah siap mengatur segala rencana perjalanan hidupnya hati. Mengapa harus merungut lagi dengan jalan yang ditempuhi?
    Duri-duri dan halangan itu adalah rahmat. Redha dan pasrah lah, wahai hati.
    Tidak sedarkah kita bahawa setiap langkah, setiap kudrat, setiap butir bicara, kerlip mata dan denyut jantung selama ini semuanya nikmat yang Allah beri dan pinjamkan lepada kita?
    Selama ini, adakah setiap langkah dan kudrat digunakan untuk ke jalan kebaikan? Adakah setiap butir bicara hanya yang baik dan berhikmah sahaja?
    Adakah kerlip mata dan sisa denyut jantung yang masih ada dimanfaatkan dengan amal ibadah?
    Allah berhak mutlak ke atas hati kita. Kenapa hati kita masih perlu persoalkan mengapa ujian diturunkan kepada kita? Layakkah hati-hati ini mendapat syurga milik Allah SWT?




    "Hai kaumku, sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah kesenangan sementara dan sesungguhnya akhirat itulah negeri yang kekal. Barangsiapa mengerjakan perbuatan jahat, maka dia tidak akan dibalasi melainkan sebanding dengan kejahatan itu. Dan barangsiapa mengerjakan amalan yang saleh baik laki-laki maupun perempuan sedang ia dalam keadaan beriman, maka mereka akan masuk syurga, mereka diberi rezeki di dalamnya tanpa dihisab." (Surah Al Mu'min ; ayat 39-40)
    Duhai hati, janganlah terkorban dengan dunia... sesungguhnya hidup hati sebenarnya untuk mencari mati yang sempurna...

    Followers