Tuesday, February 22

Salam Takziah

17 rabiul awal 1432 hjrah...
rumah arwah...
terima kasih. walaupun ungkapan itu tidaklah terbalas oleh jasamu. 
menemaniku dari sebesar dua tapak tanganmu. 
terima kasih kerana bersama keluargaku, 
sejak kelahiranku hingga saat kematianmu masih mahu bersama di rumahku.
 yang kau juga bina, tempat kita senda dan berduka.
 pemergianmu sangat tidak tertanggung oleh jiwaku, terlalu cepat.
 maafkan salah silapku, halalkan makan minumku,
 semoga tenang engkau di sana,
 di sisi Tuhan yang Maha Mencipta.


terima kasih untuk ucapan takziah dan kiriman al fatihah dari sahabat2 semua. semoga roh  Allahyarhamah.
ditempatkan dalam kalangan orang-orang yang beriman...Al Fatihah...

Marilah sama2 sedekahkan al-fatihah atau bacaan yassin pada Allahyarhamah..
 [ Zainab binti Dayang]

Sunday, February 13

Rasulullah SAW dengan sebiji limau....


Sesungguhnya akhlak Rasulullah adlh akhlak Al-Quran..
rasulullah

"Suatu hari Rasulullah SAW didatangi oleh seorang wanita kafir. Ketika itu baginda bersama beberapa orang sahabat. Wanita itu membawabeberapa biji buah limau sebagai hadiah untuk baginda. Cantik sungguh buahnya.Siapa yang melihat pasti terliur.
Baginda menerimanya dengan senyumangembira. Hadiah itu dimakan oleh Rasulullah SAW seulas demi seulas dengan tersenyum. Biasanya Rasulullah SAW akan makan bersama para sahabat, namun kali ini tidak. Tidak seulas pun limau itu diberikan kepada mereka. Rasulullah SAW terus makan. Setiap kali dengan senyuman, hinggalah habis semua limau itu.Kemudian wanita itu meminta diri untuk pulang, diiringi ucapan terima kasihdari baginda.
Sahabat-sahabat agak hairan dengan sikap Rasulullah SAW itu. Lalumereka bertanya. Dengan tersenyum Rasulullah SAW menjelaskan "Tahukah kamu, sebenarnya buah limau itu terlalu masam semasa saya merasainya kalipertama. Kiranya kalian turut makan bersama, saya bimbang ada di antara kalian yang akan mengenyetkan mata atau memarahi wanita tersebut. Saya bimbang hatinyaakan tersinggung. Sebab tu saya habiskan semuanya." Begitulah akhlak Rasulullah SAW. Baginda tidak akan memperkecil-kecilkan pemberian seseorang biarpun benda yang tidak baik, dan dari orang bukan Islam pula.
Wanita kafir itu pulang dengan hati yang kecewa. Mengapa? Sebenarnya dia bertujuan ingin mempermain-mainkan Rasulullah SAW dan para sahabat baginda dengan hadiah limau masam itu. Malangnya tidak berjaya. Rancangannya di'tewas'kan oleh akhlak mulia Rasulullah SAW.
 sebaik2 cOntoh..

Allahumma solli ala habibina saidina MUHAMMAD..~

p/s Moga Kita sentiasa berselawat kepada Junjungn besar Nabi Muhammad...tanda kita Sayang padanya...

JOM BANYAK2 KAN BERSALAWAT KPD NABI.....

Friday, February 11

kErNa ku mEnyAyaNgiMu,sAhAbAt!

Diamku tak bererti aku membenarkan

Bukan juga mengiyakan apa saja yang kau lakukan

Bisingku tidak bererti aku menyalahkan

Bukan juga melukakan

Tapi kerana aku amat menyayangimu

Maka aku cuba sedaya yang termampu

Menarikmu bersama mencari keredhaan-Nya

Di bumi yg terbentang luas ini

Kerana sayangku kepadamu

Maka aku cuba... dan terus mencuba!

Aku tak mahu berjalan mencari cahaya seorang diri

Dan membiarkan kau tergapai-gapai dalam kegelapan

Andai aku jumpa jalan

Tak akan kubiar kau sesat mencari jalan pulang

Aku akan! Itu janjiku!

Tapi hari ini hatiku benar-benar terguris

Terguris dengan tindakanmu

Terguris dengan janji palsumu untuk bersama-samaku mencari cahaya

Dan hati ini tiba-tiba timbul rasa benci

Benci kepada manusia yang menarik kau kembali ke jalan yang gelap

Hampir saja hari ini aku mungkiri janjiku itu

Namun tiba-tiba aku sedar

Andai ku biar janjiku itu terkubur bersama amarahku

Aku sama saja sepertimu

Andai ku biar janjiku itu terkubur bersama amarahku

Pasti si durjana bersorak gembira atas kelemahan jiwa mujahid ini

Andai ku biar janjiku itu terkubur bersama amarahku

Pasti, pasti pemilik cahaya itu akan bertanya kepadaku

Mengapa aku biarkan kau dalam kegelapan?

Aku tak mahu berjumpa dengan pemilik cahaya itu keseorangan..

Tak mahu..!

Kerana aku sayang kamu..

Maka aku akan cuba..dan terus mencuba!

Walau sekeping hatiku ini akan terluka teruk

Aku akan terus mencuba

Kerana aku sayang kamu, sahabatku!


Monday, February 7

Kesudahan amal kita~


Kalaulah satu hari nanti, bila kita bangkit daripada tidur yang lena, sedar-sedar, 2 malaikat Allah sudah pun bersedia disebelah kita untuk menyoal tentang kehidupan kita.


Dalam keadaan yang entah sedia entah tidak, apakah kita sangka kita boleh menjawab soalan-soalan mereka? Sekali pun soalan-soalannya telah pun bocor ketika di dunia, namun demikian, siapakah yang akan menjawab soalan-soalan ni untuk kita?


Mulutkah? atau amal didunia?


Kalau lah selama kita masih hidup didunia hanya bertuhankan harta dan kekayaan, hiburan yang menjadi halwa telinga, majalah-majalah sensasi yang menjadi tatapan harian, gosip-gosip panas menjadi perbualan harian, dan kalau lah hidup lebih ekstrim, zina menjadi agenda nafsu, arak menjadi minuman utama, agak-agak boleh jawab ke tak soalan-soalan yang bakal dikemukan kepada kita?


Kalau lah pada ketika itu, mulut terkumat-kamit nak jawab tapi tidak keluar-keluar langsung apa-apa kalimah, yang keluar hanyalah,


"aku...aku...aku tidak TAHUUU!!!!!!"


BAM!! BAM!! BAM!!


Remuk jasad kita dipukul malaikat. Hancur segala anggota disebat.


Tidak ngerikah? Tidak terseksakah? Tapi itu baru sahaja hentian pertama sebelum destinasi terakhir. Bagaimana pula dengan keadaan 'NARRUJAHANNAM' Allah? Tak berkali-kali lebih dahsyatkah?


"Dan sesiapa yang derhaka kepada Allah dan RasulNya dan melampaui batas-batas SyariatNya, akan dimasukkan oleh Allah ke dalam api Neraka, kekallah dia di dalamnya dan baginya azab seksa yang amat menghina." [An-Nisa', 4 : 14]


Tapi kan, semua tu tak semestinya berlaku, andai kata hidup ni kita cuba hiasi dengan amal-amal akhirat. Bukan sekadar laksanakan yang wajib semata, tapi cuba dipertambahkan lagi dengan yang sunat. Akhlak diperbaiki. Amal ditambah. Hati diikhlaskan, semuanya untuk Allah semata.


"Katakanlah: Sesungguhnya sembahyangku dan ibadatku, hidupku dan matiku, hanyalah untuk Allah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam." [Al-An'am, 6 : 162]


Bayangkan soalan-soalan yang dikemukan, semuanya dapat kita jawab dengan cemerlangnya. Kenapa? Sebab didunia kita telah pun bersedia dengan segala macam amal yang menuruti perintah Allah.


Maka tak wajarkah kita dapat nikmat syurga Allah janjikan?


"Maka Tuhan mereka perkenankan doa mereka (dengan firmannya) : "Sesungguhnya Aku tidak akan sia-siakan amal orang-orang yang beramal dari kalangan kamu, sama ada lelaki atau perempuan, (kerana) setengah kamu (adalah keturunan) dari setengahnya yang lain; maka orang-orang yang berhijrah (kerana menyelamatkan agamanya), dan yang diusir keluar dari tempat tinggalnya, dan juga yang disakiti (dengan berbagai-bagai ganguan) kerana menjalankan agamaKu, dan yang berperang (untuk mempertahankan Islam), dan yang terbunuh (gugur Syahid dalam perang Sabil) sesungguhnya Aku akan masukkan mereka ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, sebagai pahala dari sisi Allah. Dan di sisi Allah jualah pahala yang sebaik-sebaiknya (bagi mereka yang beramal salih)"." [Ali-'Imran, 3 : 195]


"Tetapi orang-orang yang bertakwa kepada Tuhan mereka, mereka beroleh Syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya, sebagai tempat sambutan tetamu (yang meriah dengan nikmat pemberian) dari sisi Allah. Dan (ingatlah), apa jua yang ada di sisi Allah adalah lebih baik bagi orang-orang (yang taat yang banyak berbuat kebajikan)." [Ali-"imran, 3 : 198]


"Tetapi orang-orang yang bertakwa kepada Tuhan mereka, mereka beroleh Syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya, sebagai tempat sambutan tetamu (yang meriah dengan nikmat pemberian) dari sisi Allah. Dan (ingatlah), apa jua yang ada di sisi Allah adalah lebih baik bagi orang-orang (yang taat yang banyak berbuat kebajikan)." [Al-A'raf, 7 : 42]


Jadi, kenapa kita selalu merugikan kehidupan kita dengan khayalan semata-mata? Tak nak ke kita berusaha untuk dapatkan benda yang kekal selama-lamanya? Benda yang Allah janjikan kenikmatan yang cukup hebat.


Dengan itu, saya ajak kita sama-sama kembali muhasabah diri. Tanya diri sendiri,


"Semalam, apa yang telah saya lakukan untuk dekatkan diri dengan Allah?"


"Hari ni pula, apa yang saya boleh buat untuk dekatkan diri dengan Allah?"


Mulakanlah hari dengan niat yang tulus hanya kerana ingin mencari redha Allah. Mulakan dengan Bismillah dengan beramal lah dengan sebaik mungkin.


Semoga Allah memberikan kekuatan kepada kita untuk konsisten dalam beramal.
---
Wallahu'alam

Sunday, February 6

sahAbat SETIA!??..



















ingin ku punya

sahabat setia

susah senang bersama

dari dunia hingga ke sana
Mungkinkah akan kujumpa

sahabat begitu

ketika dunia maju

ketika manusia bagai kelkatu

tertipu dek kilauan lampu

Lampu benderang
digelita kuburan dilupakan

Al-Quran penyuluh

sinaran benderang di kuburan

ditinggalkan...

Bila tersedar

sendiri gelita di kuburan

apalah daya

diri tak kan kembali

ke dunia...

Sesal sudah tidak bermakna

lampu penyuluh

tertinggal di dunia...

tinggallah diri hidup gelita

menanti akhirat entahkan bila...

Sebenarnya...

Al-Quranlah sahabat setia kita

menerangi alam maya

di dua dunia...

untuk bahagia...selamanya...


Tidakkah kita mahu
diberi bahagia tiada taranya...

fikirlah sendiri

kerana fikir itu pelita hati...^-^

Friday, February 4

Adab2 Penuntut ILMU~





Menuntut ilmu adalah satu kewajipan bagi semua muslimin. Banyak sekali dalil yang menunjukkan keutamaan menuntut ilmu, para penuntut ilmu dan yang mengajarkannya.Adab-adab dalam menuntut ilmu yang harus kita ketahui agar ilmu yang kita tuntut berfaedah bagi kita dan orang yang ada di sekitar kita sangatlah banyak. Adab-adab tersebut di antaranya adalah:



1. Ikhlas kErAna Allah
Hendaknya niat kita dalam menuntut ilmu adalah kerena Allah dan untuk akhirat bukan untuk mendapat gelaran dan kedudukan yang tinggi atau ingin menjadi orang yang dipandang baik. "Barangsiapa yang menuntut ilmu yang pelajari hanya karena Allah sedang ia tidak menuntutnya kecuali untuk mendapatkan harta benda dunia, ia tidak akan mendapatkan mencium bau syurga pada hari kiamat".( HR: Ahmad, Abu,Daud dan Ibnu Majah

2.Untuk menghilangkan kebodohan dari dirinya dan orang lain.

Semua manusia pada mulanya adalah bodoh. Kita berniat untuk meng-hilangkan kebodohan dari diri kita, setelah kita menjadi orang yang memiliki ilmu kita harus mengajarkannya kepada orang lain untuk menghilang kebodohan dari diri mereka, dan tentu saja mengajarkan kepada orang lain itu dengan berbagai cara agar orang lain dapat mengambil faedah dari ilmu kita."Sampaikanlah dariku walupun cuma satu ayat (HR: Bukhari)



3. Berniat dalam menuntut ilmu untuk membela syari'at.

Sudah menjadi keharusan bagi para penuntut ilmu berniat dalam menuntut ilmu untuk membela syari'at. Karena kedudukan syari'at sama dengan pedang kalau tidak ada seseorang yang menggunakannya ia tidak berarti apa-apa. Penuntut ilmu harus membela agamanya dari hal-hal yang menyimpang dari agama (bid'ah), sebagaimana tuntunan yang diajarkan Rasulullah

4. Lapang dada dalam menerima perbedaan pendapat.

Apabila ada perbedaan pendapat, hendaknya penuntut ilmu menerima perbedaan itu dengan lapang dada selama perbedaan itu pada persoalaan ijtihad, bukan persoalaan aqidah, karena persoalaan aqidah adalah masalah yang tidak ada perbedaan pendapat di kalangan salaf. Berbeda dalam masalah ijtihad, perbedaan pendapat telah ada sejak zaman shahabat, bahkan pada masa Rasulullah e masih hidup. Karena itu jangan sampai kita menghina atau menjelekkan orang lain yang kebetulan berbeda pandapat dengan kita.

5. Mengamalkan ilmu yang telah didapatkan.

Termasuk adab yang tepenting bagi para penuntut ilmu adalah mengamalkan ilmu yang telah diperoleh, karena amal adalah buah dari ilmu, baik itu aqidah, ibadah, akhlak maupun muamalah. Karena orang yang telah memiliki ilmu adalah seperti orang memiliki senjata. Ilmu atau senjata (pedang) tidak akan ada gunanya kecuali diamalkan (digunakan).

6. Menghormati para ulama dan memuliakan mereka.

Penuntut ilmu harus selalu lapang dada dalam menerima perbedaan pendapat yang terjadi di kalangan ulama. Jangan sampai ia mengumpat atau mencela ulama yang kebetulan keliru di dalam memutuskan suatu masalah. Mengumpat orang biasa saja sudah termasuk dosa besar apalagi kalau orang itu adalah seorang ulama.

7. Mencari kebenaran dan sabar.

Termasuk adab yang paling penting bagi kita sebagai seorang penuntut ilmu adalah mencari kebenaran dari ilmu yang telah didapatkan. Mencari kebenaran dari berita berita yang sampai kepada kita yang menjadi sumber hukum. Ketika sampai kepada kita sebuah hadits misalnya, kita harus meneliti lebih dahulu tentang keshahihan hadits tersebut. Kalau sudah kita temukan bukti bahwa hadits itu adalah shahih, kita berusaha lagi mencari makna (pengertian ) dari hadits tersebut. Dalam mencari kebenaran ini kita harus sabar, jangan tergesa-gasa, jangan cepat merasa bosan atau keluh kesah. Jangan sampai kita mempelajari satu pelajaran setengah-setengah, belajar satu kitab sebentar lalu ganti lagi dengan kitab yang lain. Kalau seperti itu kita tidak akan mendapatkan apa dari yang kita tuntut.

Di samping itu, mencari kebenaran dalam ilmu sangat penting karena sesungguhnya pembawa berita terkadang punya maksud yang tidak benar, atau barangkali dia tidak bermaksud jahat namun dia keliru dalam memahami sebuah dalil.

Wallahu 'Alam.

Followers