Friday, July 30

laQob و kuNyaH???



Kunya كنية





Often, a kunyah referring to the person's first-born son is used as a substitute for the ism: for example, أبو كريم "Abu Karim" for "father of Karim", and أم كريم "Umm Karim", "mother of Karim". It can refer to the person's first-born son. The kunya precedes the ism when not replacing it. (Mahmoud Abbas, chairman of the Palestinian Liberation Organization, is widely known within the Arab world by his kunya, "Abu-Mazen".)


Laqab لقب


The laqab is intended as a description of the person. So, for example, in the name of the famous Abbasid Caliph Haroun al-Rashid (of A Thousand and One Nightsfame), Haa'roon is the Arabic form for Aaron, and "al-Rashid" means "the righteous" or "the rightly-guided".



Tuesday, July 27

كل عام وانت بخير"

bismillahirrahmanirahim....

كل عام وانت بخير"


 alhamdullihlah,

sykron pd shbt2 n kenalan2 yg mengingati hari kelahiranku nie,
anwy,
ak plg epi bile ibuku mengcapkan kpdku,
mmg lain r rasenye lau nk bndgkn ngan org lain,
mekasih ma,
kbetulan lak dh lme x blik,..
sob3...
byk lak xtvt sem ni..huk3
insyAllah mgu dpn blik...

alhamdlilh,
dpt lg ak hirup udara nikmat Mu ini,
da 19 taon ak brda di bumiMu ini,
makin brtmbh usia ak,
makin dekat ak mghampiri dgn kematianku,
dosa2 n pahala pon bole brtmbah dan berkurang,
'iman manusia kan brtambah n brkurang'
namun,
itu sume brgantung kpd amalanku,
dgn itu,
ak juga bakal mghadapi pelbagai ujian drMu,
oleh itu,
permudahkanlah segala urusanku ya Rahim,
hanya Engkaulh ak memohon dan hnya pdMu ak sembah,
perkenankanlh Ya ALLAH...

. Amin..

Sunday, July 25

Keutamaan Nisfu Sya'ban

Dikutip dari buku al-Fawaaidul Mukhtaaroh Diceritakan bahwa Ibnu Abiy as-Shoif al-Yamaniy berkata, “Sesungguhnya bulan Sya’ban adalah bulan sholawat kepada Nabi saw, karena ayat Innallooha wa malaaikatahuu yusholluuna ‘alan Nabiy … diturunkan pada bulan itu. (Ma Dza Fiy Sya’ban?)




Syaikh‘Abdul Qadir al-Jailaniy berkata, “Malam Nishfu Sya’ban adalah malam yang paling mulia setelah Lailatul Qodr.” (Kalaam Habiib ‘Alwiy bin Syahaab)



Sayidina Ali bin Abi Tholib Karromalloohu Wajhah meluangkan waktunya untuk ibadah pada 4 malam dalam setahun, yakni: malam pertama bulan Rojab, malam 2 hari raya, dan malam Nishfu Sya’ban. (Manhajus Sawiy dan Tadzkiirun Nas)




Al-Imam As-Subkiy.rhm berkata, bahwa malam Nishfu Sya’ban menghapus dosa setahun, malam Jum’at menghapus dosa seminggu, dan Lailatul Qodr menghapus dosa seumur hidup.




Diriwayatkan kapadaku bahwa Sahabat Nabi Usamah bin Zaid.ra berkata kepada Nabi SAW, “Ya Rasulullah, aku belum pernah melihat engkau berpuasa di bulan lain lebih banyak dari puasamu di bulan Sya’ban.”




Kata Nabi, “Bulan itu sering dilupakan orang, karena diapit oleh bulan Rajab dan Ramadhan, padahal pada bulan itu, diangkat amalan-amalan (dan dilaporkan) kepada Tuhan Rabbil Alamin. Karenanya, aku ingin agar sewaktu amalanku dibawa naik, aku sedang berpuasa.” (HR Ahmad dan Nasai - Sunah Abu Dawud).




Adapun keutamaan bulan Sya’ban lainnya akan lebih jelas lagi dalam hadis-hadis berikut:



Hadis Pertama :



Aisyah RA bercerita bahwa pada suatu malam dia kehilangan Rasulullah SAW, ia keluar mencari dan akhirnya menemukan beliau di pekuburan Baqi’, sedang menengadahkan wajahnya ke langit. Beliau berkata, “Sesungguhnya Allah Azza Wajalla turun ke langit dunia pada malam Nishfu Sya’ban dan mengampuni (dosa) yang banyaknya melebihi jumlah bulu domba Bani Kalb.” (HR Turmudzi, Ahmad dan Ibnu Majah)



Hadis Kedua :




Diriwayatkan oleh Abu Musa Al-Asy’ari RA bahwa Rasulullah SAW bersabda, “ “Sesungguhnya Allah pada malam Nishfu Sya’ban mengawasi seluruh mahluk-Nya dan mengampuni semuanya kecuali orang musyrik atau orang yang bermusuhan.” (HR Ibnu Majah)



Hadis Ketiga :




Diriwayatkan dari Ali bin Abi Thalib KW bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Jika malam Nishfu Sya’ban tiba, maka salatlah di malam hari, dan berpuasalah di siang harinya, karena sesungguhnya pada malam itu, setelah matahari terbenam, Allah turun ke langit dunia dan berkata, ‘Adakah yang beristighfar kepada Ku, lalu Aku mengampuninya, Adakah yang memohon rezeki, lalu Aku memberinya rezeki , adakah yang tertimpa bala’, lalu Aku menyelamatkannya, adakah yang begini (2x), demikian seterusnya hingga terbitnya fajar.” (HR Ibnu Majah).




Demikianlah keutamaan dan kelebihan malam Nishfu Sya’ban, marilah kita manfaatkan malam yang mulia ini untuk mendekatkan diri dan memohon sebanyak-banyaknya kepada Allah.

TeaM BuildinG..

team building????
 sekumpulan orang yang bekerjasama untuk mencapai suatu tujuan yang telah ditentukan.
tu la satu kem yg tlh ak join bru2 ni..
23 n 24 hb julai di Tumpat, kelantan...

ermmm...
actlly,progrm ni under umi yam n sewaktu dgnye..
kitorg pon krg mengerti gk progrm ni,
plus,cmpur ngan dak2 junior gk,
mmg satu mlysia r duk sne,
mklum r dak junior rmi dak cine,india,sbh,srwk...
nway,sgt enjoy r progrm ni...

antara progrmnye cm bese r...
msti ad slot ldk ni,
tp ldk ni xcm ldk  biase, sgt santai,
xyah bwk buku pon...
coz antara objektif progrm ni adlah:
meningkatkan rase tggjwb,membantu mengawal emosi dgn baik n belajar mghargai diri sendiri,
pas2,
antra prmulaan progrm ni ialah,
ak dberikan secebis krtas wane putih,
n kene tulis nme,
pas2 gulung n letak lam dulang,
sume pesrta wat cam2,
next,















sume krtas td digaulkan n kite kne amek satu krts yg brtuliskn nme seseorg,
ak dpt la nme sorg dak junior ni,
n automatik dye jd adk agktku,;)
hahahahhaha..
xpasal dpt adk agkat an,
tp masing2 xtw pon spe adk agkat n akaq agkat,
coz kita akn taw tyme penutup t ad jejak kasih,
kitorag brhubung ngan surat je kowt,
lalalalalalala....

sgt lawak tyme dpt surat tu,.=)

next xtvty yg best lak bakar lemag...
mak aiii...
lgsung xtrlintas kne msk lemang,ish3
b4 ni ad gk umi ckp nk bakar lemang,
egtkan men2 je...
rupe2nye realiti..huahahhahahaha
umi bg batang buloh je,
pastu bahan2 yg lain kne cari sendiri...
mmg xcaye gler r leh bakar lemang tyme tu,
da r xdop xplantion sal nk wat lemang ni,
barang nk wat pon xdop..
sume kne cri sendiri...
sob3...
 next,
p r umah mkcik2 mntak brg2 (besen.pisau,sudu,resepi lemang)
hahahhaha..
lawak2..
pndai2 r amek aty mkcik tu an,
bru dpt mntak brg tu,


nie bahan2 nk wat lemang,
ad santan,beras pulut, n buluh brsama dgn daun piasang....


ni lak mkcik yg sukarela bg tnjuk ajar nk msukkn daun pisang lam buluh..
prmulaan mmbakar lemang...

lemang yg da sdikit hangus..=)

ni lak aym pggang,
mkanan tambahan untuk dinner mlm tuh,
plus ngan nsi goreng y telah disediakan,,,

ni la gubahan group satu,
walaupon xla scantik mne tp...
dpt gk n0 3 dr pengarah,,ngeh3
kire ok la an,
mb lemang sedap kot..
hahahhahaahhaaha....
encik pengarah...
En Hashim Deraman..

ermmm....
sdikiy mls nk brcerita...
nwy,tfsir la pic tu k,..=)

Thursday, July 22

QIRAAT






Al-Qiraat bermaksud suatu cabang ilmu yang membincangkan tentang perbezaan bacaan Al-Quran antara imam-imam Qurra’ seperti:
           # Imam Nafi’ (madinah)
           # Imam Ibnu Kathir (makkah)
           # Imam Abu ‘Amru (basrah)
           # Imam Ibnu ‘Amir (syam)
           # Imam ‘Asim (kufah)
           # Imam Hamzah (kufah)
           # Imam Al-Kisa’i (kufah)

~Rasullah saw
~sahabat-sahabat
~tabiin
~imam sab'ah
~perawi
~thoriq (imam syatibi n imam jazari)


Padah Buruk Sangka

Malam itu gerimis turun. Angin pun bertiup sungguh sangat dingin. Tapi kedua suami isteri yang tinggal di sebuah rumah kecil itu berkeinginan betul hendak keluar juga. Kerana ibu si suami itu dalam keadaan sakit tenat, mungkin hanya tinggal menunggu waktu saja. Hanya yang sangat merisaukan hati mereka, bagaimana dengan anaknya Harun, anak mereka yang baru saja berumur empat bulan. Kalau diajak pergi takut masuk angin dan dapat berakibat sakit.
“Bagaimana Aminah, kita bawa saja Harun?” Tanya si suami.
“Jangan bang, angin kencang,” cegah isterinya.
“Habis siapa yang akan menjaganya di rumah? Apakah mungkin akan kita tinggalkan dia sendirian? Aku tak sanggup, sebab rumah kita ini terlalu dekat dengan tanah perkuburan,” kata si suami.

“Ah, abang, janganlah berfikir yang bukan-bukan,” kata isterinya yang cantik dan manis itu. “kan ada Hurairah (kucing) di rumah. Dia saja kita suruh menjaga Harun.” Kata si isteri.
“Betul juga, mengapa aku tidak ingat pada si Hurairah.” Balas suaminya dengan gembira.
“Meong....” teriaknya kemudian. Maka terdengarlah suara Hurairah membalas suara tuannya itu. Lalu dengan langkah-langkah kecil dia mendekati tuannya.
“Wahai Hurairah, malam ini engkau tidak usah menjaga lumbung padi dari dimakan oleh tikus-tikus, kami berdua mahu pergi, oleh kerana itu jagalah si Harun,” kata si suami.
    Kucing yang cantik itu mengeong sambil mengibas-ngibaskan ekornya. Kalau boleh berkata dia akan menjawab: “Jangan bimbang tuan, saya akan menunggu dan menjaga si Harun supaya ia tertidur dengan nyenyak. Tidak akan saya izinkan seekor nyamuk pun hinggap di tubuhnya.”

    Setelah berpesan begitu, maka pasangan suami dan isteri itu pun berangkat dengan perasaan lega. Mereka tahu bahawa Hurairah akan melakukan pekerjaannya dengan baik, sebab dia adalah seekor kucing yang sangat setia dengan majikannya.
    Setelah melihat majikannya sudah pergi, maka Hurairah dengan cepat dan diam-diam melompat ke atas tempat tidur. Ia duduk di sebelah si Harun yang tengah mendengkur dengan nyenyaknya. Ekornya dikibas-kibaskannya agar tidak seekor nyamuk pun yang berani mengganggunya. Matanya dengan tajam mengawasi sekelilingnya, sementara kedua kaki depannya siap mencakarkan kukunya kepada siapa saja yang berniat untuk mengusik ketenangan majikan kecilnya.

    Menjelang pukul sepuluh malam, tiba-tiba kucing itu mendengar bunyi mendesis dari bawah tempat tidur. Dengan secepat mungkin Hurairah memasang kuda-kuda serta siap untuk menghadapi segala kemungkinan. Matanya tiba-tiba terbeliak terkejut dan marah, ketika melihat sebuah mulut yang ternganga dengan taring dan lidah yang menjulur panjang. Rupanya dia adalah seekor ular besar yang sudah siap untuk menelan Harun yang masih kecil itu.

    Dengan cepat Hurairah melompat, giginya langsung masuk menghunjam ke leher ular tersebut, dan cakarnya menyerang dengan buas. Ular itu murka kerana niatnya dihalang-halangi oleh makhluk lain. Matanya merah seperti besi terbakar. Dia membalas menyerang dengan hebat. Badan Hurairah dibelit dengan kuat, sambil mulutnya mematuk-matuk muka Hurairah.
    Hurairah hampir kehabisan tenaga, kerana dibelit oleh ular besar itu, manakala mukanya pun telah berlumuran darah. Namun dia tidak mahu binasa sebelum dapat membunuh ular tersebut. Dengan segala kemampuan dan kesakitannya, ia berusaha untuk menyelamatkan nyawa anak tersayang kedua majikannya itu. Akhirnya ia berhasil melepaskan diri, lalu dengan cepat menerkam leher ular itu. Digigitnya batang leher makhluk jahat tersebut sekuat tenaga sehingga akhirnya matilah musuhnya itu.

    Begitu dilihatnya binatang pengganggu itu sudah tergolek kaku, barulah Hurairah dengan sisa-sisa tenaganya naik lagi ke atas tempat tidur si Harun dan duduk semula di samping si Harun. Anak kecil itu masih tertidur dengan nyenyak. Hurairah menjilat-jilat lukanya, sementara rasa pedih dan letih terasa sekujur badannya. Mulutnya masih penuh dengan darah ular tadi, sedangkan pada mukanya terdapat luka-luka yang menganga.

    Belum pulih lagi tenaganya, akan tetapi secara tiba-tiba dia mendengar suara majikannya di halaman rumah. Dengan gerakan yang lemah dan lunglai, Hurairah turun dari tempat tidur. Perlahan-lahan ia berjalan menuju ke pintu, menyambut kedatangan kedua majikannya yang sangat dicintainya itu. Dilihatnya ibu Harun berjalan menunduk sambil terisak-isak. Bapanya pula terlihat sangat sedih. Hurairah pun ikut berdukacita memperhatikannya.
    Mereka berbimbingan tangan memasuki halaman rumah. Ketika mereka tiba di depan pintu, Hurairah berbunyi lembut: “Ngeong...., ngeong...., sambil terhuyung-huyung mendekati majikannya.
Tiba-tiba saja ibu Harun menjerit, “Bang....! Harun bang....!”
Suaminya terperanjat tapi tidak mengerti, “Mengapa Harun Aminah?” Tanya suaminya.
“Lihatlah si Hurairah, mulutnya berlumuran darah. Pasti anak kita telah diterkam dan dibunuhnya. Oh, Harun.... anak kita, bang. Bunuh Hurairah, bang! Ia telah memakan anak kita!” Kata si isteri.
Si suami baru tahu apa yang dimaksudkan oleh isterinya. “Betul! Mulut Hurairah penuh dengan darah segar, pasti Harun telah diterkamnya.”
    Tanpa berfikir panjang, si suami lalu mengambil besi. Dengan penuh kemurkaan lalu dipukulnya benda keras itu ke tubuh si Hurairah. Kucing itu menjerit; “ngeong....” Lelaki itu bertambah marahnya lagi, lalu diambilnya pula sebuah batu, ditimpakannya ke kepala Hurairah.
    Maka bercucuranlah darah dari kepala binatang yang tidak berdosa itu. Badannya terkejang-kejang. Dari matanya mengeluarkan air mata yang jernih satu-satu. Setelah mengeong untuk terakhir kalinya, kucing yang cantik itu pun menghembuskan nafasnya yang terakhir.
    Melihat korbannya sudah mati, maka pasangan suami isteri itu terburu-buru masuk ke bilik. Alangkah terkejutnya mereka ketika melihat suasana bilik itu. Yang nampak pertama kali di depan pintu adalah bangkai seekor ular besar yang hampir putus lehernya. Maka dengan hati berdebar-debar mereka berlari ke tempat tidur. Ternyata anaknya Harun masih tetap dalam keadaan tertidur nyenyak.

    Barulah mereka dapat meneka apa yang telah terjadi selama mereka tidak berada di rumah tadi. Bukan Hurairah yang bersalah, ternyata kucing itu telah berjuang mati-matian untuk menyelamatkan anak mereka. Seketika itu juga pucatlah wajah mereka. Mereka menyesal berkepanjangan. Ternyata Hurairah adalah kucing yang tetap setia. Dia tidak mempedulikan keselamatan dirinya asalkan tugas yang dipercayakan kepadanya ditunaikannya. Kalau perlu dirinya sendiri menjadi korban untuk menyelamatkan nyawa majikan kecilnya. Namun balasan yang diterimanya bukan belaian kasih sayang dan terima kasih, akan tetapi nyawanya dihabiskan dengan penuh kekejaman.

    Suami isteri itu menangis tersedu-sedu menyesali kesalahannya, ia bertaubat kepada Allah SWT serta berjanji untuk tidak lagi berbuat semena-mena terhadap binatang yang tidak berdosa, tanpa periksa terlebih dahulu. Bangkai Hurairah diangkat dan diciumnya, tapi yang sudah pergi tidak akan kembali, dan penyesalan mereka juga sudah tidak bererti, kerana yang sudah mati itu tidak akan hidup lagi. Cuma sebagai pedoman atau pengajaran buat masa yang akan datang.

Wednesday, July 21

QIRAAT...

alhamdullillah..
Masih memberikan ruang untuk aku
Menghirup udara kurniaanMu,
Menghayati keindahan ciptaanMu,
Merasai nikmat anugerahMu,
Dan memberikan aku peluang
Untuk aku bermuhasabah dan bertaubat.

actually,
ak tringin nk tulis balik nota ak blaja sem ni,
mb cara ni brkesan kot untuk ak stdy..
sem 3 ni ak blaja sbjek yg sgt baru utk insan yg masih lg cetek dgn ilmu2 mu ya ALLAH,
ak memenjatkn setinggi2 kesyukuran kpdNya memberi ak peluang untuk menimba ilmu qiraat,
mmg sbelum ni xprnh pon ak stdy,
jz dgr kt AQ( akademi al-quran) je,
siyesli, 
mmg xtaw papepon sal ilmu,
dgn bimbingan penyarah kt cni,
ustaz dr sharani,
insyAllah,
ckit2 ak akn mempelajarinye....

Ermm....
buku kt ats tu bru je dpt beli smlam ngan penulisnye,
sbenanye lam silibus blja manhaj sab'ah je,
tp trlebih 3 lak,
anwy,
ilmu lebih xpe kan,
kita ngaji je sume...

Tujuh macam pahala

 Dari Anas r.a. berkata bahawa ada tujuh macam pahala yang dapat diterima seseorang itu selepas matinya.

1. Sesiapa yang mendirikan masjid maka ia tetap pahalanya selagi masjid itu digunakan oleh orang untuk beramal ibadat di dalamnya. 
2. Sesiapa yang mengalirkan air sungai selagi ada orang yang minum daripadanya. 
3. Sesiapa yang menulis mushaf ia akan mendapat pahala selagi ada orang yang membacanya. 
4. Orang yang menggali perigi selagi ada orang yang menggunakannya. 
5. Sesiapa yang menanam tanam-tanaman selagi ada yang memakannya baik dari manusia atau burung. 
6. Mereka yang mengajarkan ilmu yang berguna selama ia diamalkan oleh orang yang mempelajarinya. 
7. Orang yang meninggalkan anak yang soleh yang mana ianya selalu mendoakan kedua orang tuanya dan beristighfar baginya 
8. yakni anak yang selalu diajari ilmu Al-Qur'an maka orang yang mengajarnya akan mendapat pahala selagi anak itu mengamalkan ajaran-ajarannya tanpa mengurangi pahala anak itu sendiri. 

Haru biru...

hari ni,
21 julai 2010,
cm bese kls brjlan di bumi ipgkkb,
brmula ngan ustaz mohd afandi ngajar akidah,
alhamdullilag,sgt seronk belaja ngan beliau sem ni, 
sgt menarik sbb beliau xplain gne bahan ict,
plus,
sem ni ak slalu duk dpn dlm kls,
agk gege la jgk,
gaye ak cm xdek laki je lam kls,
lau xphm trus tnye ustd,
xde r malu2 cm sem 1/2 dolu2...
0ppsss.........
actully tema arini haru biru la....
sbonanye yg haru birunye kls bi td,
kls miss emisharina,
dsebsbkan kls abis awal...
area ko 12 la...
besenye abis kol 12,45,
biasenya ak blik trus tgu nk smyag zhor,
tp arini terawl lak,
maklum r...hik3..
all of a sudden amani(rumate) ckp xzohor lg,
sgt awl lg time tu,
bru kol 12.30 kowt..
aplagi mngemas la ak atas mje stdy ak yg sgt homel,
lallalalaaalallalalaalalalla....
l0 minit berlalu,
ak pon tertido la smbil dgr surah yasin,,,
tp tdo tu yg xthn,huhuhuhuuhuhuhu.......

alih2, terlanjur tido smpai kol 2,
trkejot berok ak aisyah tetibe dtg bilik sroh p kls,
TIDAKKKKKK...................\
dh r kls miss emi,
ap lg,sepantas kilat ak smyag n brlari brsgg0h k kls...
amani n datin pon turot serta ngan ak,
jd trlambat lak p kls...
 yg xthn,ak n da geng pnye r cuak p kls,
tp,
dak laki pon xsmpai2 ag,
adoiiiiiiiiiii...
xphm la dak laki kls ak ni,
sbr je la....
bile la nk jd dewase cm ak ni...;)

nsib baik miss emi sporting,
n mngerti ap yg ak alami,..huhahahahaha...
sabo je la....

ptg tu lak men bola baling,
siyesly,x feel sgt men,
bajet penat je pon,,,
ermmmmmmmmmmmmmmm

moge ary mendatang brjln dg lebih baik...
egt,
jdkn ari esok lebih baik dr ari ini...

Sunday, July 18

Emas Untuk Digali...

Kalau nampak air tenang kita patut lebih berhati-hati, sebab dalam air tenang macam-macam boleh terjadi. Tapi kalau nampak orang tenang kita patut dekati, sebab dalam diri orang tenang ada emas untuk di gali. 

Kita selalu ditipu dalam keadaan kita tidak sangka akan tertipu. Orang jahat tidak pernah memilih orang jahat untuk ditipunya tetapi dia memilih orang baik. Orang baik pula oleh kerana terlalu baik selalu tertipu akibat terlalu baik sangka. Selalunya orang yang berniat jahat akan mempamerkan wajah baik untuk memperdayakan orang baik. Pada zaman ini terlalu kurang si jahat yang memiliki wajah yang jahat. Maka itu peratus orang baik yang terpedaya dengan orang jahat semakin ramai. 

Suatu hari seseorang berkata, dia tawakal dengan untanya yang dilepaskan sewaktu bertemu Rasulullah s.a.w. Dia sangka semua orang baik sepertinya. Tidak mungkin unta itu akan hilang di kebas orang. Tetapi apabila Rasulullah s.a.w mengetahuinya, baginda menyuruh orang itu menambat untanya dahulu kemudian barulah bertawakal. Bermakna tidak boleh terlalu berbaik sangka. 
Adakalanya perlu juga berasa curiga dan bersikap berhati-hati meskipun di kalangan orang yang boleh dipercayai. Kadang-kadang apabila terlalu percaya di situlah kesilapan akan tiba. 

Tatkala berhutang atau memberi hutang, tuliskan lah untuk jadi peringatan. Kalau terlalu percaya ada kemungkinan hutang itu tidak akan dibayar. Menuliskannya bukan berti tidak percaya tetapi sebagai peringatan pada saat-saat lupa. 

Terlalu percaya samalah macam istilah lurus bendul. Terlalu lurus selalunya menjadi mangsa pada jenaka manusia. Kadang kala kena ada juga rasa curiga. Curiga untuk beringat bukan curiga untuk berburuk sangka.

Seseorang berkata pada kawannya, "Mat, tak guna simpan duit banyak-banyak. Bila kiamat satu apa pun tak guna lagi. Lebih baik engkau belanjakan duit itu. Kiamat akan datang tiba-tiba. Nanti tak sempat engkau belanjakan semua hatra. Penat saja bekerja siang malam selama ini." Betul juga fikir Mat. Maka dia membelanjakan semua wangnya. Mat akan berakhir sebagai seorang yang muflis. 

Kena ada rasa curiga dan tidak boleh terlalu lurus untuk menikmati hidup yang selesa. Manusia ada pelbagai ragam dan gaya. Sesetengahnya memang mencari kesempatan pada kedunguan orang lain. Mat sepatutnya berfikir begini, bekerjalah engkau seolah-olah engkau akan hidup seribu tahun lagi dan beribadalah engkau seolah-olah engkau akan mati esok hari. 

Kata orang tua-tua, kalau melihat air tenang usah di sangka tak ada buaya. Sememangnya buaya tinggal dalam sungai yang berarus tenang. Pergerakan buaya juga penuh ketenangan. Kalau ia berehat di tebing sungai, ia bagaikan batang kayu mati-cukup tenang dan cukup baik. Namun, usah leka sebab ekornya boleh libas tiba-tiba. Di dalam air buaya boleh muncul di bawah air yang tenang, di dataran juga buaya boleh menyerang walaupun kelihatannya sudah mati. 
Berbeza dengan orang tenang, di situ ada emas untuk di gali. Orang yang tenang biasanya penuh berilmu. Pergilah dampingi orang yang tenang, sesuatu yang berharga pasti akan diperolehi. 

Usah terlalu rapat dengan orang yang senang, sebab senang belum bermakna tenang. Orang tenang biasanya berilmu, orang tenang biasanya warak, orang tenang biasanya lunak, maka dekatilah dia. 


*Petikan buku, Membina Personaliti Terbilang, Dr Hm Tuah Iskandar Al-haj. Keluaran karya bestari. Muka surat 17

Friday, July 16

Kejutkan tidur apabila...

mengejutkan orang yang tidur disunatkan sekiranya orang itu tidur dalam 
keadaan berikut: 

Pertama: 
Seorang yang tidur di masjid dan waktu solat sudah tiba. Ini berdasarkan  hadis Abu Bakrah ra, beliau berkata: 
خرجت مع النبي صلى الله عليه وسلم لصلاة الصبح فكان لا يمر برجل إلا ناداه 
بالصلاة أو حركه برجله 
“ Aku keluar bersama Nabi saw untuk menunaikan solat subuh. Beliau tidak lalu pada mana-mana lelaki melainkan akan menyerunya untuk solat atau menggeraknya untuk solat dengan kakinya.” (Hr Abu Daud 1246 – semua perawinya thiqah) 

Kedua: 
Orang yang tidur dihadapan orang yang solat kerana menggangu orang yang solat. 

Ketiga: 
Tidur diatas permukaan bangunan tanpa penghadang. Rasulullah saw bersabda: 
من بات على ظهر بيت ليس له حجار فقد برئت منه الذمة 
“Sesiapa yang tidur diatas permukaan bangunan tanpa ada penghadang (dari jatuh bangunan), sesungguhnya telah terlepas dari tanggungjawab mana-mana pihak (sekiranya jatuh). (Hr Abu Daud – semua perawinya adalah thiqah) 


Keempat: 
Tidur dalam keadaan separuh badan terkena cahaya matahari dan setengah lagi tidak kena. Nabi saw bersabda: 
إذا كان أحدكم في الشمس فلقص عنه الظل وصار بعضه في الشمس وبعضه في الظل فليقم 
“Apabila salah seorang kamu berada di bawah pancaran matahari, kemudian matahari menaik dan sebahagian tubuh mu terkena pancaran matahari dan sebahgian yang lain tidak kena , hendaklah dia beredar.” (Hr Abu Daud – semua perawinya thiqah) 


Kelima: 
Tidur waktu subuh. Nabi saw bersabda: 
الصبحة تمنع الرزق 
“Tidur subuh menegah rezki.” (Hr Ahmad – sanad lemah) 

Umar bin Abdul Aziz apabila melihat anaknya sedang tidur waktu subuh, beliau mengejutkannya dan berkata: 
الأرزاق تقسم وأنت نائم 
“Rezeki dibahagi-bahagikan sedangkan engkau tidur.” 

Keenam: 
Tidur sebelum isya kerana makruh tidur waktu itu. Ini disebut dalam hadis yang panjang, riwayat dari Abi Bakrah ra dimana beliau berkata: 
كان يكره النوم قبلها والحديث بعدها 
“Baginda tidak suka tidur sebelum solat isya dan sembang-sembang selepasnya.” (Hr Bukhari - sahih) 

Ketujuh: 
Tidur lepas solat asar. Nabi saw bersabda: 
من نام بعد العصر فاختلس عقله فلا يلومن إلا نفسه 
" Sesiapa yang tidur selapas solat asar dan hilang akalnya , janganlah dia mencela melainkan dirinya.” (Hr Abu Ya’la – Sanad lemah) 

Kelapan: 
Tidur berseorangan di rumah. Hukum ini disebut oleh al-Hulaimi dalam kitabnya al-Minhaj Fi Syu’abil Iman. 

Kesembilan: 
Perempuan yang tidur menelentang. Ini kerana ianya makruh seperti yang disebut dalam kitab yang sama. Umar bin Abdul Aziz telah menegah anaknya yang tidur sedemikian. 

Kesepuluh: 
Seseorang yang tidur meniarap. Baginda melihat seorang lelaki meniarap. Lalu baginda bersabda: 
إن هذه ضجعة يبغضها الله ورسوله 
Maksudnya: “Sesungguhnya ini adalah cara baring yang dimurkai oleh Allah dan Rasulnya.” (Hr Tirimizi dan Ahmad-hasan lighairihi) 

Abu Umamah r.a berkata: Nabi s.a.w lalu dekat seorang lelaki yang tidur meniarap di Masjid. Lalu baginda memukulnya dengan kakinya dan berkata: 
قم واقعد فإنها نومة جهنمية 
Maksudnya: “Bangunlah kamu dari tidur dan duduklah sesungguhnya ini adalah cara tidur ahli neraka jahannam.” (Hr Ibnu Majah) 


Kesebelas: 
Mengejutkan orang tidur untuk bangun qiamullail.. Nabi saw bersabda: 
رحم الله رجلا قام من الليل فصلى وأيقظ امرأته فإن أبت نضح في وجهها الماء رحم 
الله امرأة قامت من الليل فصلت وأيقظت زوجها فإن أبى نضحت في وجهه الماء 
“Allah merahmati lelaki yang bangun malam, menunaikan solat dan mengejutkan isterinya. Sekiranya isterinya enggan, dia akan merenjiskan air pada muka isterinya. Allah merahmati wanita yang bangun malam, menunaikan solat dan menegejutkan suaminya. Sekiranya suaminya enggan, dia akan merenjis air ke muka suaminya. (Hr Abu Daud 1308 – perawi-perawinya thiqah) 


Kedua belas: 
Mengejutkan orang yang tidur untuk bangun sahur. Nabi saw bersabda: 
إن بلالا ينادي بليل فكلوا واشربواحتى ينادي ابن مكتوم 
“Sesungguhnya bilal akan mengumandangkan azan pada waktu malam (sebelum subuh), maka makanlan dan minumlah sehingga IbnuMaktum mengumandangkan azan subuh.” (Hr Muslim) 

Rujukan: Tashilul Maqasid li Zuwwarul Masjid oleh Ibnul Ammad, Aunul Ma’bud 
oleh al-Abadi dan an-Nihayah oleh Ibnul athir. 



Followers