Wednesday, October 23

Alkisah sebiji burger…


Malam itu, Kak Fidah bertengkar dengan emaknya lalu melarikan diri dari rumah. Semasa dalam perjalanan, Kak Fidah teringat bahawa dompetnya tertinggal dan dia tiada sebarang duit bersamanya.

Tiada syiling pun menelefon rumah untuk meminta pertolongan.

Pada masa yang sama, perutnya berbunyi kelaparan. Kak Fidah tiba di satu gerai burger ramli, yang baunya mengancam, kelaparannya bertambah.

Kak Fidah harapkan dapat satu burger ayam, tapi dia tiada duit.

Penjual burger yang sedar dengan kehadiran Kak Fidah melihat dia sedang mengigil ketakutan lalu bertanya…

“Adik dah makan belum? Kalau nak, ambil burger ayam ini untuk makan dulu,” kata penjual burger itu.

“Tapi saya tiada duit pakcik,” kata Kak Fidah dengan sipu-sipu.

“Tak apa, pakcik belanja. Mai, duduk sini makan,” kata penjual burger itu sambil membuat satu Milo panas untuk Kak Fidah.

Beberapa minit kemudian, Kak Fidah mengalirkan air mata…

“Mengapa sayang?” tanya penjual burger.

“Tiada apa. Cuma terharu dengan hati baik pakcik,” kata Kak Fidah sambil melapkan air matanya.

“Orang asing macam pakcik boleh bagi burger makan kat Fidah, tapi mak saya, lepas bertengkar dengan saya, dia halau saya keluar rumah. Kejam betul mak saya!” tambah Kak Fidah lagi.

Mendengar kata-kata Kak Fidah, penjual burger mengeluh.

“Adik, mengapa adik fikir begitu? Renungkan semula. Pakcik hanya beri adik satu burger, adik dah rasa terharu dan terhutang. Ibu adik membesarkan adik sejak kecil, mengapa adik tak pula rasa syukur malah bertengkar dengan ibu adik?” kata penjual burger itu.

Kak Fidah amat terkejut dengan jawapan itu, dan selepas berterima kasih dengan pakcik burger, dia terus berjalan menuju ke rumahnya.

Dalam perjalanan Kak Fidah asyik terfikir…

“Mengapa selama ini saya tidak terfikir perkara itu? Satu burger daripada seorang yang asing boleh membuat saya rasa terhutang, tapi mak saya yang membesarkan saya sejak kecil dan saya tidak berasa sedemikian, walaupun sikit.”

Kak Fidah memikirkan apa yang perlu dikatakan kepada emaknya apabila dia tiba di rumah… “Maafkan saya mak. Semua salah Fidah… maafkan saya mak.”

Sejurus tiba di rumah, Kak Fidah melihat wajah maknya yang penuh kebimbangan bertukar menjadi lega melihat kepulangannya setelah puas mencari…

“Fidah masuk. Mungkin dah lapar. Mak dah masak, jom makan,” kata maknya.

Fidah terus menangis di tangan maknya…

Wahai anakku,
Di dalam kehidupan ini, engkau lebih mudah menghargai perkara-perkara kecil yang dilakukan sahabat-sahabat sekeliling kamu, tapi untuk ahli keluarga terdekat kamu, kamu sering merasakan apa yang dikorbankan mereka adalah normal dan patut dilakukan tanpa sebarang penghargaan.

Kasih sayang dan keprihatinan keluarga terdekat kepada kamu adalah perkara paling berharga kurniaan Allah untuk kamu sejak dilahirkan, terutamanya kasih sayang daripada kedua-dua orang tuamu. Orang tuamu tidak pernah mengharap kamu membayar kembali kos membesarkan kamu… tapi pernahkah kamu mengerti untuk menghargai dan bersyukur dengan pengorbanan tanpa syarat kedua-dua orang tuamu?

Senyum

tazlim (wang syiling)

Wang syiling jatuh di hadapan seorang lelaki yg sedang asyik mambancuh simen ..melihat logam kecil itu , tangan lelaki itu terhenti melakukan kerja. Tidak menunggu lama , tangannya segera mengutip syiling itu dan dimasukkan ke dalam poketnya. Dia menyambung semula kerjanya.

Sekali lagi lelaki itu terpandang duit syiling tidak jauh dari sisinya . Lelaki itu menoleh ke kiri ,kanan dan sekelilingnya.Tiada siapa yang berdekatan dengan nya .Sekali lagi dia terus mengambil syiling itu dan menyimpan dalam koceknya .

Tidak lama kemudian , lelaki itu ternampak lagi duit syiling berdekatan dengannya .Pun sama , dia mengambil dan menyimpannya .
"Rezeki aku !" Kata lelaki itu dalam hati .

Lelaki itu tidak sedar , logam syiling itu sebenarnya dicampakkan oleh ketuanya dari aras lapan bangunan separuh siap yang mereka bina itu.

Sebenarnya ,ketuanya mahu memanggilnya. Puas ketuanya menjerit daripada aras lapan , cuba memanggil lelaki itu yg berada pada aras paling bawah.

Namun , jeritan itu tidak mampu mengalahkan pelbagai bunyian mesin pembinaan di kawasan tersebut. Dek kerana itulah , ketuanya itu mencampakkan syilingnya dengan harapan lelaki itu akan mendongak melihatnya di atas. Mudah-mudahan dapatlah dia menyampaikan pesanannya kepada pekerjanya itu.

Sayangnya,sehingga habis wang syilingnya dibaling ke bawah , lelaki itu masih belum jugak mendongak ke atas.

Lantas , ketuanya itu mengumpulkan serpihan batu kecil yg terdapat di lantai. Satu persatu batu kecil itu dibaling ke bawah.

Beberapa kali batu itu mengenai badan lelaki itu . Setelah merasa sakit , lelaki itu mendongak ke atas , melihat dari mana datangnya batu-batu kecil yang menyerang tadi.

Barulah dia ternampak kelibat ketuanya yang sejak tadi cuba mencuri perhatiannya bagi menyampaikan pesanan.

Sahabat sekalian , Allah sering menjatuhkan rezeki (syiling ) , rahmat atau kesenangan yg tidak terkira banyak kepada kita.

Tuhan menjatuhkan 'syiling' itu sbg satu panggilan agar kita sentiasa mendongak ke atas utk mengingati dan bersyukur dengan kurniaanNya. Tetapi , acap kali kita lalai utk 'mendongak' ke atas, sebaliknya terus menikmati pemberian-Nya tanpa ucapan syukur.

Seperti kisah ketua dan pekerja tadi , apabila jatuhan syiling tidak berjaya menarik perhatian ,lalu Dia jatuhkan pula 'batu' yg berupa musibah , kegagalan , keperitan dan pengalaman yg menyakitkan. Dan hanya setelah kita merasa kesakitan itu , barulah kita teringat utk mendongak , menadah tangan utk bersyukur mengingati Yang Maha Pencipta kita.(Renungan kita bersama)

TazLiM


Dalam kehidupan ini di dunia, kita semua dikehendaki mencari 2 perkara. Apa 2 perkara ini?
Dua perkara ini tidak lain tidak bukan
1)dunia
2)akhirat




Apa perkara dunia?Apa perkara akhirat?
Perkara dunia
-tidak lain tidak bukan hal2 berkaitan dengan hidup kita sekarang. kereta, mutor, pendidikan, kerjaya, anak pinak(bagi yang dah berkahwin), facebook, whatapp, fiber n macam2 lagi.
-perkara dunia jika kita kejar memang tidak akan habis dan memuaskan.

perkara akhirat
-ilmu fardhu ain yang wajib kita belajar dan tahu iaitu tauhid, fekah dan akhlak. Amal ibadat kita, amal kebajikan yang boleh mendatangkan redha Allah dalam hidup kita.
-andai kata perkara2 dunia mendatangkan mudharat untuk melaksanakan perkara akhirat,maka tinggalkan.
-kalau kita berada dipadang boleh menjejaskan waktu ibadat kita maka ubahlah supaya waktu ibadah kita tidak terganggu.
-tidak salah untuk belajar ilmu dunia, tapi meninggalkan belajar ilmu agama, tidak faham hukum2 yang wajib tahu, maka itulah yang salah. Islam tidak pernah menyempitkan pelaksaan, kita sahaja menyempitkan.

dah tu, kena seimbangkan lar kan dunia akhirat, macam 50/50?
-bukan begitu cara kita pikir.
-caranya, kena lebihkan akhirat. Sebab kalau diseimbangkan, dibimbangi yang dunia tu lebih dari akhirat. Malu la kita dihadapan Allah kelak.

*so?kesimpulannya:
-jom hidup bertunjangkan sunnah. Berpandukan syariat ang ditetapkan. Tidak tahu kena belajar.

selamat menghadapi minggu study week. 

Monday, October 21

jatuh CINTA :)

Best kan jadik muslim? Kita ada Tuhan yang boleh kita mohon pertolongan. Kita ada Tuhan yang kita yakin di tangan Dialah takdir kita terletak. Kita ada Tuhan yang kita mengaku Dialah sebaik-baik perancang. Cuba bayang kalau kita hidup tak bertuhan? Saya selalu fikir, kalaulah saya takde Allah, saya rasa dah lama saya mati sakit jiwa sebab exam. Tapi sebab saya tahu adanya Tuhan yang memberi pahala pada usaha, baru saya rasa kewujudan saya dekat dunia ni berguna.

alhamdulillah, JATUH CINTA dengan AYAT CINTA MAHA PENCIPTA)
siriye berbunga bunga si qolbu kecik ni :)




Maka ingatlah kepadaKu, Aku pun akan ingat kepadamu. Bersyukurlah kepadaKu, dan janganlah kamu ingkar kepadaKu. Wahai orang-orang yang beriman! Mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Sungguh, Allah beserta orang-orang yang sabar.' [2:152-153]


Allah cakap, 'ya ayyuhal lazi na amanu', bukan 'ya ayyuhannas'. Allah seru orang-oran yang beriman, bukan seru semua manusia. Beza. Kalau kita termasuk dalam kalangan yang beriman, mesti kita akan rasa macam special dan macam nak jawab,'ya Tuhanku.' Allah suruh kita ingat dekat Dia, dan ganjarannya Allah akan ingat dekat kita. What do you expect?

Bayangkan kita pergi konsert opick, dan di tengah lautan manusia yang banyak tu, kita adalah cakap 'hai opick'. Agak-agak, Opick akan ingat tak dekat kita lepas konsert tu? Cam tak kita? Walupun kita berusaha  share video youtube Opick dekat FB, dekat blog, belum tentu Opick akan ingat pada kita. Tapi Allah? Once kita ingat pada Dia, automatik Allah akan ingat balik pada kita. Tawaran mana yang lebih hebat dari tawaran Allah ni wahai diri yang sering lupa? T__T

Dan, Allah ajarkan kita, untuk memohon pertolongan dariNya, maka solatlah. Dan bersabarlah. Dan sesungguhnya, Allah beserta orang-orang yang sabar.

Thursday, July 4

Countdown to Ramadhan.



Satu bulan yang penuh bonus dan promosi ditawarkan.
Bukan sahaja promosi di ‘shopping complex’ bahkan promosi ini jauh lebih hebat berbandingnya.
Bulan dimana Allah melipatgandakan pahala-pahala amalan yang dilakukan.
Bulan dimana syaitan-syaitan dibelenggu.
Bulan dimana pintu-pintu syurga dibuka luas seluasnya dan pintu-pintu neraka ditutup rapat serapatnya.
Bulan yang pada permulaannya RAHMAT, dipertengahannya MAGHFIRAH (keampunan) dan pengakhirannya PEMBEBASAN API NERAKA.

“Oleh itu,banyakkanlah yang 4 perkara di bulan Ramadhan , 2 perkara untuk mendatangkan keredhaan Tuhanmu dan dua perkara lagi yang sangat kamu menghajatinya. Dua perkara pertama, mengakui dengan sesungguhnya tidak ada Tuhan selain Allah dan mohon ampun kepadaNYA. Dua perkara yang kamu sangat memerlukannya ialah mohon syurga dan perlindungan dari api neraka.”

Jadikanlah Ramadhan kali ini sebagai pendorong dan ‘booster’ untuk kita bergerak dalam kehidupan seharian kita selepasnya .

Bergerak dengan peningkatan!

Menolak dan menggerakkan IMAN kita untuk berada di tahap yang lebih baik.

Andai di bulan-bulan lain, kita sentiasa berperang antara IMAN dengan BISIKAN SYAITAN, lantas, di bulan Ramadhan ini ‘grab’ lah peluang untuk meningkatkan KEIMANAN dan KETAQWAAN kita dengan mendapatkan bonus dan promosi yang Allah tawarkan ini.

Let’s prepare our self for becoming Ramadhan so that we can grab all ‘bonus’ and ‘promosi’ that have provided!!!

When? Tomorrow? After tomorrow?
NO!!! It’s NOW!!!

Ahlan ya Ramadhan Kareem!!

Followers