Monday, January 28

Segalanya dari Allah.

|


Dalam kita bahagia, ada yang derita.Dalam kita tertawa, ada yang menangis.Dalam kita tersenyum, ada yang berduka.Dalam kita kekenyangan, ada yang berlapar.Dalam kita bersenang-lenang, ada yang kesempitan.
Jadi,tatkala kita diuji dengan sesuatu yang membahagiakan, gembiralah seadanya.Tatkala duka datang melanda, gantunglah harapan kepadaNya.Usah terlalu melayan perasaan.Bersederhanalah.
Hari ini alhamdulillah kita bahagia. Esok? Belum tentu lagi.Hari ini alhamdulillah kita teruji dan itu tandanya Allah kasih. Esok? Mungkin pelangi hadir selepas hujan.



Muhasabah. 



Bahagia itu datangnya dari Allah.Sedih jua.Apatah lagi rasa gembira, kecewa, dan semua rasa yang ada.Segalanya dari Allah.
Bila gembira ingat Allah.Bila sedih ingat Allah.Kerna segalanya dari Allah.

Friday, January 18

RINDU itu dari ALLAH



Kadang-kadang aku jengah ke FB, membaca dan melihat status berulang kali tanpa jemu.
Kadang-kadang aku menatap gambar, hampir tidak sedar menitik-nitik manik putih.
Kadang-kadang aku melilau melihat skrin handset, bilakah mesej akan berkunjung?


kadang-kadang aku memicit-micit punat handset, mencari nombor yang ghaib secara tiba-tiba.


Aku sangat rindukan dia. Rindu sangat sangat.
Tapi rinduku rindu tidak terucap. Rinduku hanya mampu berteriak di ruang atmosfera sekeping hati.


Rindu yang telah terhijab meskipun dengn kecanggihan teknologi yang luar biasa.
Aku bukan orang yang kuat!!!


Apatah lagi mempunyai hati sekuat batu. Aku juga insan lemah. Punya perasaan. Punya jiwa dan naluri keperempuanan. Rasa itu adalah yang teramat mendalam. Rindu buat hati aku sakit. Rindu buat fizikal ku derita. Rindu buat aku seakan "angau".


Bisakah aku khabarkan kepadanya?
Wahai angin lalu, sudikah kau menolong aku? Khabarkanlah rinduku kepadanya. Bisikkanlah rasa rindu yang teramat kasih hingga bergetar seluruh tubuhnya.
Tahukah?


Hati ini telah menyimpan perasaan rindu yang sarat. Ya, mungkin bumi beredar mengelilingi matahari dan bulan ber"tawaf" di sekeliling bumi. Beredarnya siang di ganti dengan malam. Perubahan itu sama sekali tidak merubah rasa rindu ini.


Oh!
Mengapakah mereka kata rindu adalah perkataan jiwang semata?
Mengapakah skeptikalnya rindu untuk bercanda?
Mengapakah rindu itu satu seksaan batin?
Mengapakah ke"innocent"an aku dicabar digoncang dengan ribut taufan rindu?
Tahukah?




Ku pendam pendam perasaan ini. Ku simpan dalam sedalamnya perasaan ini. Ku tutup rapat lagi kemas agar hati tidak terbuka untuk menerima kehadiran rasa asing itu.
Saban detik, peredaran darahku meracau dan berderau. Si jantung pula berdentam dentum mengepam darah oksigen ke otak. Signal yang diterima ditafsir sebagai keracunan. Badan tidak mampu bertindakbalas maka diserahkan kepada hati untuk proses dinyahtoksin.
Tapi hati tidak mampu menolak. Racun itu sudah merebak sehingga membisa ke tulang sumsum. Racun apakah ini? Asing sungguh perasaan rindu bagai racun yang disengat oleh sekeping hati.


Maniskah menanggung beban rindu?
atau terseksakah?
Untuk apakah?


Aku tidak bersedia. Kenapa aku yang harus bertarung?
Aku ada komitmen. Kenapa aku perlu tanggung semua ini?
Aku bukan orangnya. Kenapa seperti aku sahaja yang "syok" sendiri?
Mungkin sedikit kufahami bahasa sarat yang kelmarin belum sempat terungkap. Kenangan terindah, mana mungkin tidak membuahkan getaran rindu.
Semua ada saatnya kita bersama. Baik dan buruk penyempurna warna kehidupan fana'. Kau ajar aku mengeja dan menikmati betapa indahnya musim semi di luar sana. Kau ajar aku ber"tasbih" bersama denyut nadi beriramakan kasih dan sayang.



Walau aku jauh.
Walau aku seorang.
Walau aku sepi.
Walau aku menangis.
Walau aku sayu.


Hati ini tetap remuk diamuk rindu kenangan lalu. Hakikatnya bahawa aku kalah. Aku keraskan hati ingin lupakan semua itu tapi nilai kesabaran tidak seutuh yang disangkakan. Krisis identiti bertambah kronik tatkala memikirkan betapa hinanya aku. Jijiknya aku yang berdosa. Keegoan aku tidak kenal rasa rendah diri.


Layakkah aku punya rasa rindu?
Layakkah aku khabarkan rindu pada kisah lalu?
Layakkah aku mengulang skrip sama dengan citarasa yang bahagia?
Atau perlukah aku buang kisah kita dan mencipta hati plastik?


Semua itu dilema yang tidak boleh dicabut dengan sewenangnya dari hati yang punya pemikiran kompleks, si empunya bernama


P.E.R.E.M.P.U.A.N


Akukah?

crdeit : muslimdoktor.blogspot


Thursday, January 10

Jangan rasa selesa




Sesiapa yang rasa selesa dengan imannya telah mendedahkan dirinya kepada bahaya kerana dia lalai. Sesiapa yang rasa risau dengan imannya telah melindungi dirinya kerana dia prihatin.
ayuh berdoalah semoga hati kita ditetapkan untuk terus berada dijalan Allah dan di kekalkan nikmat Islam serta Iman nie :)

jom g majlis2 ilmu..insyaAllah dpt mendidik hati n menopup iman kita utk mendapat redhaNya..Semoga Allah mempermudahkan urusan kita dalam mencari lebih ketaqwaan kepada-Nya…amin =)

antara taman-taman syurga di bumi ipgkb:




xlupe jg ad kelas tajwid bersanad juga..insyaAllah,moga thabat kawan2..

Followers